Tutup

Redha jika itu ketentuan-Nya, luah teman pramugari QZ8501

Redha jika itu ketentuan-Nya, luah teman pramugari QZ8501
Pramugari pesawat malang QZ8501 memuat naik foto sayap pesawat sebelum berlakunya tragedi.
KUALA LUMPUR: Pramugari pesawat malang QZ8501 memuat naik foto sayap pesawat sebelum berlakunya tragedi. Perkara itu menjadi tanda tanya kepada teman rapat kepadanya iaitu Widya Rahmayuni Sipon.

Sarat dengan rasa sedih dan terkilan, Widya tidak menyangka jika itu adalah petanda dia akan berpisah selamanya dengan teman sekuliahnya sejak 12 tahun itu.

"Saya seakan tidak percaya, perbuatan itu mengejutkan saya," katanya ketika dihubungi astroawani.com.

Jelas Widya yang berumur 22 tahun, saat Nisa menukar gambar profilnya itu, Widya sedikitpun tidak sempat mahu bertanyakan kelakuan pelik pramugari Air Asia itu.
AirAsia

"Saya sangat menyesal kerana tidak menanyakan hal itu..pada pengamatan saya ia seperti tidak penting, namun sehingga kini masih bertubi-tubi pertanyaan itu berlegar di kepala saya," kata gadis kelahiran Palembang itu.
Sebelum gambar sayap pesawat di muat naik, Widya berkata Nisa pada kebiasaan menggunakan profile teman lelakinya.

"Nisa seorang yang tidak malu berkongsi cerita tentang kisah hidupnya mengakui dia amat menyayangi teman lelakinya yang tinggal di Surabaya dan Widya musykil jika Nisa ada masalah dengan teman lelakinya sehingga sanggup menukar gambar profil pada bbmnya".

Jelas Widya, meskipun Nisa sibuk bertugas sebagai pramugari, gadis kecil molek itu tidak pernah melupakan rakan-rakannya di Palembang. Sikap rendah diri Nisa sentiasa menjadi bualan.

AirAsia

"Jujurnya Nisa tidak pernah sesekali melupakan teman rapatnya, apatah lagi dengan kawan sama sekolah mahupun universiti". Bukan itu sahaja, tetapi Nisa juga seorang yang hormat dengan sesiapa sahaja, tidak mengenal usia, pangkat atau kedudukan.

Dengan rendah diri Widya memberitahu Nisa seorang yang tidak pernah dengki kepada sesiapa apatah lagi cemburu akan kejaayan kawan rapatnya.

Widya yang tinggal tidak jauh dari rumah Nisa berkata, kali terakhir mereka bertemu adalah pada tanggal 7 November, 2014, ketika itu mereka sedang berhibur dan dengan tiba-tiba Nisa mengajaknya untuk mengambil gambar bersama.

"Saya tolak ajakan Nisa, saya sibuk ketika itu dan dia sentiasa mengingatkan saya untuk mengambil gambar berdua dengannya, sampai saat saya terlupa terus untuk berbuat demikian".

Jika diberi kesempatan kata Widya, dia mahu mengulangi kenangan manis itu bersama Nisa, Allah s.w.t maha penyayang, kesempatan itu hanya datang sekali sahaja dan tidak sama sekali akan berulang.

"Saya ingat saya akan bertemu dengannya, tapi itu hanya mimpi dan khayalan sahaja", hanya titis air mata dan doa mengiringi permergian Nisa".

AirAsia

Nyata, realiti berat untuk ditelan, tidak mudah bagi gadis ini melupakan segala kenangan pahit manis bersama Nisa, yang diibaratkannya seperti keluarga, lebih dari segalanya.

"Jika diberikan satu kali mukjizat dari yang Maha Esa, saya mahu bertemu dengannya, perkara pertama adalah hanya mahu bersamanyanya, berkongsi kegembiraan bersama-sama.

Khairunisa Haidar Fauzi, bekas pejara jurusan undang-undang di salah sebuah universiti terkemuka di Palembang mula menyertai Air Asia Indonesia sejak 2013.

Beliau lahir pada 11 Mei 1992 di Palembang dan merupakan anak ketiga dari tiga orang adik-beradik.

Lebih mesra dikenali sebagai Nisa Fauzie, dia merupakan seorang daripada tujuh krew pesawat Air Asia Indonesia QZ8501 yang disahkan terhempas di Selat Karimata.


Tag: AirAsia, QZ8501