Berita  | Dunia

Pasca Pilpres 2019: Masa untuk bangsa Indonesia kembali bersatu

Pasca Pilpres 2019: Masa untuk bangsa Indonesia kembali bersatu
Segala hiruk-pikuk politik yang terjadi selama berbulan-bulan lamanya harus ditinggalkan. - Foto Reuters
JAKARTA: Selepas berakhir proses pungutan suara di kotak undi pada Pemilihan Umum (Pemilu) 2019 pada Rabu, kini tiba masanya untuk bangsa Indonesia kembali bersatu.

Segala hiruk-pikuk politik yang terjadi selama berbulan-bulan lamanya harus ditinggalkan.

Perselisihan pendapat dan perbezaan ideologi politik perlu diketepikan.

Kini masanya untuk semua yang telah dipilih sebagai wakil rakyat untuk bekerja keras memenuhi segala janji dan aspirasi yang dibuat semasa kempen Pemilu.

Paling utama elite politik termasuk kedua-dua calon presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto harus bersama-sama rakyat untuk kembali bersatu.

Sepanjang kempen Pemilu 2019, rakyat dimomokkan dengan pelbagai laporan atau berita yang saling menuding jari menyalahkan pihak lawan.

Perang di media sosial atas nama berita palsu, fitnah, ancaman rusuhan sekiranya Pemilu tidak berlangsung dengan adil turut digembar-gemburkan.

Bagaimanapun, segala prasangka dan ramalan-ramalan kurang baik sebelum Pemilu 2019 ternyata meleset.
Perjalanan Pemilu 2019 disifatkan antara yang terbaik secara umumnya sekalipun terdapat kekecohan di pusat mengundi termasuk di luar negara seperti di Malaysia, Australia dan beberapa negara lain.

Paling utama, Pemilu 2019 berjaya membawa rakyat Indonesia membuat pilihan berdasarkan akal yang bijaksana dan pertimbangan yang rasional.

Menjelang Pemilu 2019, kegusaran dan kebimbangan disuarakan pihak berkuasa berhubung ancaman berita palsu yang turut mencetus gelombang populasime di media sosial.

Ancaman berkenaan sesuatu yang dibimbangi kerana sudah terjadi di beberapa buah negara seperti ketika proses demokrasi di Amerika Syarikat yang menyaksikan Donald Trump sebagai Presiden pada 2016 misalnya.

Namun, Indonesia masih terselamat daripada bahaya ancaman populasime ini.

Ketertiban Pemilu 2019 yang melibatkan seramai 192 juta pengundi berdaftar di Indonesia secara relatifnya telah memaknai proses demokrasi di negara yang mempunyai penduduk seramai 269 juta orang.

Justeru, kemenangan Indonesia mengadakan proses pilihan raya ini menuntut sebuah penyatuan yang tidak akan menggugat keharmonian bangsanya.

Seruan yang sama turut dipanjatkan oleh Jokowi dan Prabowo Subianto yang kedua-duanya bersaing sengit dalam Pemilihan Presiden (Pilpres) kali ini.

Jokowi mengajak seluruh rakyat Indonesia untuk kembali membangunkan sebuah ketamadunan bangsa yang kuat selepas berakhirnya pesta demokrasi.

“Marilah kita kembali bersatu sebagai saudara sebangsa dan setanah air setelah pemilihan legislatif dan presiden. Menjalin kerukunan kita sebagai saudara sebangsa dan setanah air,” katanya ketika berucap dalam sidang media selepas meninjau proses kiraan pantas (quick count) pada Rabu.

Sementara Prabowo pula meminta penyokong-penyokongnya tidak terpengaruh dengan unsur-unsur provokasi bagi mengelakkan negara ini dilanda kekecohan pasca Pemilu.

Dalam percubaan kali kedua dalam Pilpres, Prabowo awal-awal lagi sudah ‘mengumumkan’ kemenangannya dengan mendakwa beliau dan regunya, Sandiaga Uno memperoleh 62 peratus undian kiraan pantas.

Apa yang disebut oleh Prabowo ini berbeza dengan jumlah kiraan pantas yang dibuat oleh pelbagai lembaga yang diiktiraf pihak berkuasa.

Kiraan pantas yang dilaporkan oleh semua media massa mendapati keputusan tidak rasmi sehingga kini menyaksikan Jokowi yang berpasangan dengan tokoh ulama, Ma’aruf Amin berada di kedudukan selesa apabila memperoleh pungutan suara sebanyak 54 peratus.

Laporan yang sama  menyebut, Prabowo dan Sandiaga mendapat 45 peratus jumlah undian.

Tinggalkan seketika soal polemik kem mana sebenarnya yang bakal menerajui Indonesia untuk lima tahun akan datang.

Ini kerana, apa yang paling utama ketika ini ialah mereka yang terpilih harus memiliki jiwa yang besar dalam mengajak rakyat bersatu menghadapi cabaran besar pada masa depan.

“Hindari kenyataan-kenyataan spekulatif dan memberi peluang pada saling curiga dan perpecahan politik pasca pemilu,” seperti kata Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, Haedar Nashir.

Buat semua calon sama ada dalam liga Pilpres atau Pemilihan Legislatif (Pileg) bersabarlah menanti keputusan rasmi yang akan diumumkan oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU).

Pertandingan meraih simpati rakyat sudah berakhir.

Kini masanya untuk menyatukan bangsa Indonesia.

Semoga Indonesia terus maju!

Tag: Donald Trump, Joko Widodo, Prabowo Subianto, Indonesia, presiden, pemilihan, Pilpres, Pemilu 2019, Pilihan Raya Indonesia


Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.