Berita  |  Dunia

Wanita OKU Iran pecah tradisi luah hasrat cinta, dedah keinginan seksual

Wanita OKU Iran pecah tradisi luah hasrat cinta, dedah keinginan seksual
MItra Farazandeh percaya bahawa dia perlu mencintai diri sendiri dan meluahkan keinginannya. - Sumber: Media sosial/Mitra Farazandeh
KIRA-KIRA 10 juta orang di Iran hidup dengan status orang kelainan upaya (OKU), namun budaya yang menyelubungi isu itu suatu yang memalukan, lapor BBC.

Menurut sebuah laporan khas isu wanita oleh penulis Feranak Amidi, satu perkara yang masih dianggap tabu dalam masyarakat adalah tentang seks, apatah lagi jika hasrat seksual yang diluahkan oleh wanita OKU.

Dalam laporannya, Feranak menceritakan tentang Mitra Farazandeh, 41 tahun, yang mengalami kekurangan fizikal hidup di sebuah kampung di utara Iran.

Mitra meluahkan tentang pengalamannya sendiri yang disifatkan sebagai ‘mengecewakan’.

Pengakuan itu membuatkan Mitra mendapat sebaran meluas dalam media sosial, khususnya di negaranya sendiri yang menganggap perkara itu memecah tradisi dan tidak pernah dibicarakan selama ini secara terbuka.

Berikut adalah luahan hati Mitra, yang dikatakan mewakili perasaan kebanyakan golongan OKU yang senasib dengannya:
“Saya wanita. Saya wanita dengan kekurangan fizikal 75 peratus. Ya saya pernah merasai cinta. Saya selalu berkata bahawa orang yang tidak pernah merasai nikmat cinta adalah ibarat orang-orang di ladang – tiada nyawa.

“Ketika saya berusia 11 tahun, saya mengalami perasaan istimewa terhadap anak lelaki jiran saya. Perasaan itu tidak saya fahami.

“Pada waktu itu, saya tidak melihat diri saya sebagai manusia. Kerana kekurangan dan kecacatan, saya tidak percaya saya berhak untuk hidup. Saya menunggu detik kematian yang tidak diingini.

“Selama 14 tahun, saya benamkan rasa cinta ini dalam diri saya. Semua disimpan sendiri. Selepas 14 tahun, saya mengambil keputusan untuk mnegakuinya dan berterus terang dengan lelaki itu dan keluarga saya. Dia mengalu-alukan cinta saya, namuan keluarga saya tidak merestuinya.

“Itu membuat hidup saya umpama neraka. Namun, cinta saya terhadapnya mengajar erti mencintai diri sendiri. Ia mengubah sesuatu dalam hidup saya.

“Saya mencintai lelaki itu selama 30 tahun, walaupun kami tidak pernah bersama.

“Sejujurnya walaupun dengan kekurangan ini, saya tetap wanita dengan segala keinginan dan perasaan yang setiap wanita miliki.

MItra juga memperoleh pendapatan sendiri dengan menghasilkan dan menjuual sendiri karya seni seperti lukisan dan kerja tangan jahitan manik. - Sumber: Media sosial/Soumya Darbari

“Saya mahukan kekasih yang mendakap saya dalam tangannya dan mengusap rambut saya setiap malam. Malang sekali, ramai orang dalam budaya kita ini percaya wanita seperti saya tidak berhak untuk mencintai dan dicintai. Ini sangat menyakitkan.

“Hakikat bahawa bapa saya tidak membenarkan saya bersama orang yang saya cintai, benar-benar menyakitkan. Ramai lagi wanita serba kekurangan seperti saya menderita kerana keinginan seksual dan emosional diabaikan.

“Saya percaya perubahan yang paling penting perlu hadir dari diri sendiri. Kitalah yang perlu menerima kemampuan dan batas seksual diri sendiri.

“Kita perlu yakin bahawa kta erhak untuk hidup sepenuhnya dan menikmatinya meskipun dalam serba kekurangan. Sekali kita percaya, orang di sekeliling kita akan mula menghormati keperluan kita.

“Saya tahu, ramai wanita OKU sekeliling saya memiliki keluarga yang tidak menyedari keperluan naluri seksual mereka kerana mereka sendiri gagal untuk percaya pada diri sendiri. Jika anda tidak percaya anda layak untuk dicintai, bagaimana keluarga anda mahu mempercayainya?

“Walaupun bapa saya terus mengabaikan perasaan saya, saya tetap berbangga kerana mendedahkan emosi dan keinginan saya, Ini membolehkan saya mengatasi pelbagai cabaran dan meraih kebebasan.

“Ramai orang masih beranggapan bahawa keperluan seksual dan emosional wanita OKU bukan keutamaan. Namun, kebenarannya sungguh berbeza.

“Semua orang – lelaki dan wanita , yang mampu atau yang OKU – memiliki spektrum keperluan emosi dan seksual.

“Saya secara peribadi percaya, bahawa tenaga seksual orang OKU lebih kuat daripada mereka yang tidak pernah ada kekurangan keupayaan. Mungkin kerana ia mustahil bagi kami yang memiliki kekurangan fizikal, untuk melepaskan tenaga itu dengan cara biasa."