Berita  | Dunia

Whatsapp, Instagram, Facebook disekat pasca rusuhan di Jakarta

Whatsapp, Instagram, Facebook disekat pasca rusuhan di Jakarta
Sekatan tersebut dilaksanakan bagi mengelak berita palsu tersebar secara berleluasa. - Gambar hiasan.
KUALA LUMPUR: Akses ke media sosial disekat secara separa buat sementara di Jakarta, Indonesia bagi mengelak berita palsu disebar pasca rusuhan yang tercetus di ibu kota tersebut.

Perkara tersebut disahkan Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan, Wiranto menerusi sidang media di Jakarta pada Rabu.

“Kami akan membataskan akses ke media sosial. Beberapa fungsi tertentu dinyahaktifkan supaya hal-hal negatif tidak terus disebarkan ke masyarakat,” kata Wiranto, menurut siaran oleh media tempatan, CNN Indonesia.
Antara platform media sosial yang disekat termasuk WhatsApp, Instagram dan Facebook.

Sekatan itu disedari ramai pengguna media sosial bermula pada hari ini (Rabu) sekitar jam 10 pagi waktu tempatan, dan terus berlangsung selama beberapa jam. Sehingga jam 3 petang, beberapa jaringan komunikasi media sosial baru saja kembali seperti sedia kala.


Kedutaan Besar Malaysia di Indonesia turut menyarankan agar rakyat Malaysia yang berada di negara tersebut untuk mengikuti berita sahih menerusi laporan media tempatan.

BACA: Susulan rusuhan, rakyat Malaysia di Jakarta dinasihat elak kawasan ini

Polis Indonesia telah mengesahkan bahawa enam nyawa diragut akibat rusuhan di tengah Jakarta susulan pengumuman kemenangan Jokowi dalam pilihan raya Presiden (PilPres) republik itu.

Lebih 50,000 anggota polis dan tentera dikerahkan ke kawasan terjejas bagi mengawal keselamatan dan ketenteraman awam.

Tag: Jakarta, PilPres, rusuhan, media sosial, Indonesia, Jokowi, Prabowo Subianto


Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.