Tutup

Malaysia kutuk serangan ke atas rumah ibadat Yahudi di California - Wisma Putra

Malaysia kutuk serangan ke atas rumah ibadat Yahudi di California - Wisma Putra
Wisma Putra dalam satu kenyataan berkata ia adalah perbuatan pengganas durjana yang harus dikecam. - Foto REUTERS
KUALA LUMPUR: Malaysia mengutuk sekeras-kerasnya insiden serangan ke atas sebuah synagogue (rumah ibadat Yahudi) di San Diego, California, Amerika Syarikat yang menyebabkan seorang wanita maut dan tiga lagi cedera, pada Sabtu.

Wisma Putra dalam satu kenyataan pada Ahad berkata ia adalah perbuatan pengganas durjana yang harus dikecam.

"Semua individu dari semua kepercayaan dan agama harus bebas untuk mengamalkan agama masing-masing secara aman dan harmoni.

"Keamanan semua orang tanpa mengira agama mesti dijamin terutama dalam ruang rumah ibadat masing-masing. Kemanusiaan mestilah bebas dari sentimen kebencian dan ekstremisme.
"Kami mengambil maklum laporan bahawa pelaku yang didakwa melakukan perbuatan itu, dalam surat terbukanya, juga mendakwa bertanggungjawab membakar sebuah masjid di Escondido, California pada 24 Mac, 2019. Oleh itu kami menggesa supaya pelaku kedua-dua insiden tersebut dibawa ke muka pengadilan," kata kenyataan tersebut.

Menurut kenyataan itu, kerajaan dan rakyat Malaysia berganding-bahu bersama mangsa dan keluarga yang terkesan di San Diego, California.
-- BERNAMA


Tag: rumah ibadat Yahudi, San Diego, Wisma Putra, ekstremisme, kuil Yahudi, synagogue



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.