Tutup

Krisis ekonomi 1997 ujian untuk nilai siapa layak jadi PM - Presiden Pas

Krisis ekonomi 1997 ujian untuk nilai siapa layak jadi PM - Presiden Pas
Abdul Hadi menegaskan, Pas yang dipimpinnya tetap menjadi pembangkang yang menasihat dan turut memberi perhatian kepada calon bakal Perdana Menteri. - Gambar fail
KUALA LUMPUR: Pengalaman Malaysia menangani krisis kewangan 1997 adalah ujian untuk menilai siapa yang berani mempertahankan maruah negara dan umat berbanding mereka yang mudah menyerah kalah kepada pihak luar, kata Presiden Pas, Datuk Seri Abdul Hadi Awang.

Menurut Abdul Hadi, kejayaan Tun Dr Mahathir Mohamad menyelesaikan krisis tersebut dengan menggunakan sumber dalam negara dan kekuatan kepakaran sendiri sesuatu yang perlu dibanggakan.
Katanya, Dr Mahathir yang menerajui negara memilih untuk tidak bergantung kepada Tabung Kewangan Antarabangsa (IMF) yang mengundang penjajahan ekonomi, belenggu hutang dan segala akibat yang boleh mengundang campur tangan asing dalam negara.

Ahli Parlimen Marang itu menegaskan parti yang dipimpinnya tetap menjadi pembangkang yang menasihat dan turut memberi perhatian kepada calon bakal Perdana Menteri.
"Tun Mahathir sebagai Perdana Menteri yang mempunyai pengalaman memerintah, pastinya sangat mengenali calon yang layak di kalangan muridnya yang telah dilatih.

"Maka hendaklah dipilih yang berjaya dalam ujian. Jangan memilih calon yang gagal, membawa ijazah palsu atau suka meniru untuk mendapatkan jawapan.

"Peristiwa krisis ekonomi tersebut menjadi salah satu ujian peperiksaan  mempertahankan maruah negara dan umat.

"Oleh itu, PM (Perdan Menteri) sudah kenal siapa yang hendak dipilih terutamanya beliau adalah Melayu yang tidak lupa," katanya dalam satu kenyataan media pada Jummat.

Abdul Hadi turut mengaitkan kisah menyerahkan maruah dan kemerdekaan negara kepada pihak luar dengan kisah penglipulara tentang seekor anjing hutan yang keluar mencari makan lalu tersesat dalam kawasan perumahan.

Anjing hutan itu, kata Hadi, terserempak seekor anjing peliharaan yang gemuk dan sihat tetapi leher dirantai oleh tuannya.

Biarpun digoda agar tinggal bersama kerana senang mendapat makanan tetapi anjing hutan itu memilih untuk terus kekal bebas berbanding hidup dibelenggu.

"Begitulah mahalnya erti kemerdekaan dan maruah, bukannya menjadi barua kepada sesiapa sahaja. Mempertahankan maruah sangat besar maknanya," katanya lagi.

Ketika krisis ekonomi yang melanda negara pada 1997, Dr Mahathir yang merupakan Perdana Menteri keempat ketika itu memilih untuk tidak bergantung kepada IMF.


Tag: Abdul Hadi Awang, Dr Mahathir Mohamad, Tabung Kewangan Antarabangsa, IMF, ekonomi, krisis kewangan, Anwar Ibrahim



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.