article-main-image
Prev Prev Next Next

myanmar

Beras Paw San: Peluang Myanmar untuk kembali ke peringkat antarabangsa?

SEMUANYA bermula dengan sepinggan nasi goreng.

Sebuah hidangan mudah namun begitu seimbang: beberapa ekor udang, bawang merah dan sayur-sayuran yang berpotongan dadu. Semuanya terletak di atas semangkuk nasi Paw San – hasil tempatan – yang beraroma dengan setiap butiran nasi yang berbeza dan lencong pada hujungnya yang panjang seperti nasi Basmati. 

Saya berada di bandar Pathein, kira-kira 195 kilometer ke arah barat Yangon dan di tengah-tengah pendalaman Wilayah Ayeyarwady yang sangat rendah dan subur. Saya mahu melihat sendiri status terkini industri beras Myanmar yang dahulunya terunggul di dunia.



Pada 1950-an (sebelum Jeneral Ne Win merampas kuasa pada tahun 1962), Burma merupakan pengeluar beras eksport yang terbesar di dunia dan Rangoon (kini Yangon) mempunyai pelabuhan yang paling sibuk di Asia, dengan kargo-kargo besar dimuatkan untuk penghantaran ke seluruh dunia.

Walaubagaimanapun, industri yang penting ini telah ketinggalan dengan pesaing-pesaing ketat seperti Thailand setelah Ne Win memperkenalkan dasar-dasar ekonomi yang bersifat xenofobia (i.e. cara beliau untuk menyebar ajaran Sosialisme di Burma).

Setelah Jenderal Ne Win merebut kekuasaan pada tahun 1962, industri beras Burma tertinggal di belakang Thailand dan lainnya. Foto Karim Raslan

Setelah Jenderal Ne Win merebut kekuasaan pada tahun 1962, industri beras Burma tertinggal di belakang Thailand dan lainnya. Foto Karim Raslan


Sudah tentu, terdapat sebab-sebab bersejarah di sebalik inisiatif-inisiatif yang merugikan tersebut.  Pada kemuncak zaman penjajahan, industri beras – seperti semua pada masa itu – telah didominasi oleh mereka yang bukan berasal Burma; dengan hampir keseluruhan kegiatan perkilangan, penyimpanan, pengangkutan dan perkapalan berada di tangan ahli-ahli perniagaan dari Britain dan/atau India. Kebanyakan tanah-tanah padi yang berkualiti telah diperolehi para peminjam wang Chettiar dari India Selatan; sesuatu yang menimbulkan sentimen-sentimen negatif pada kalangan Burma asli terhadap orang-orang asing.

Sekarang pada 2017, Myanmar sedang berusaha untuk mengejar negara-negara ASEAN yang lain. Sebagai sebuah negara yang mempunyai lebih kurang 61.2% daripada populasinya yang masih terlibat dalam bidang pertanian, beras – eksport utama satu ketika dahulu – adalah penting bagi pertumbuhan dan kemakmuran masa hadapan.

Tugasan ini sangat menakutkan: kesuburan tanah delta di wilayah Ayerarwady kini membentuk lebih daripada 50% kapasiti pertumbuhan padi negara. Namun, sektor tersebut tidak begitu bersedia oleh kerana kekurangan pelaburan dan pengabaian yang telah berlaku pada beberapa dekad yang lalu.

Kebanyakan jalan luar bandar, terusan pertanian, kilang-kilang beras, pusat-pusat latihan dan kemudahan penyelidikan tidak dijaga atau dipulihkan dengan serta merta. Ini telah menyebabkan Myanmar – kini sedang menghasilkan komoditi penting tersebut dalam kuantiti yang lebih besar dari zaman penjajahan – memperolehi reputasi sebagai pengeluar yang menghasilkan beras yang berkualiti rendah.

U Ko Aye adalah petani berusia 59 tahun yang lahir dan membesar di Pathein. Foto Karim Raslan
U Ko Aye adalah petani berusia 59 tahun yang lahir dan membesar di Pathein. Foto Karim Raslan


Negara ini telah gagal dalam mengeksploitasi kedudukan strategiknya di antara China dan India – dua pasaran yang berpotensi besar. Sebaliknya, kebanyakan barang-barang eksport Myanmar dihantar kepada para pengguna di Afrika Barat (sebagai beras hancur) dan dijual pada harga yang rendah – oleh sebab kualiti rendahnya – apabila dibandingkan dengan harga dunia.

Ini membawa saya kembali kepada hidangan nasi goreng dan U Ko Aye, seorang petani berjaya – tinggal hanya setengah jam perjalanan dari pertengahan Pathein – yang saya sempat singgah untuk melawat setelah menghabiskan makanan. Keluarga U Ko Aye (beliau sudah berkahwin dan mempunyai dua orang anak perempuan) telah memiliki ladang seluas 11.5 hektar selama lima puluh tahun.

Setelah membeli pam air yang kecil, warga emas berusia lima puluh sembilan tahun ini telah berjaya untuk menanam pelbagai jenis tanaman: menuai beras dua kali setahun dan menanam sayur-sayuran, kacang panjang dan buah-buahan di antara kedua-dua musim tersebut.

U Ko Aye memiliki sebuah rumah yang diperbuat dari kayu di desanya. Foto Karim Raslan
U Ko Aye memiliki sebuah rumah yang diperbuat dari kayu di desanya. Foto Karim Raslan


Rumahnya yang sederhana tetapi kukuh – berbekalkan air dan tenaga elektrik – U Ko Aye mungkin ialah petanda nasib baik yang mendatang.

Namun, keyakinannya merundum apabila matanya merenung ke arah bangunan yang jauh. Beliau menjelaskan: “Orang-orang muda lebih menyukai bekerja di kilang-kilang berhawa dingin walaupun gaji mereka sedikit daripada kerja tani. Kami juga risau jika mereka merampas tanah kami untuk membina lebih banyak kilang.”

Beliau juga menanam beras Paw San. Beliau menjelaskan, walaupun beras itu memerlukan penjagaan yang lebih rapi, tanaman tersebut jauh lebih menguntungkan – dapatannya 25% lebih daripada beras biasa. Sememangnya, beras Paw San tidak sama dengan beras lain yang saya pernah lihat (atau makan) dan saya bukan keseorangan dalam berfikiran demikian. 

U Ko Aye mulai bekerja setiap hari sejak matahari terbit kemudian makan siang pada pukul 11. Ia hanya meninggalkan ladang ketika matahari terbenam. Foto Karim Raslan
U Ko Aye mulai bekerja setiap hari sejak matahari terbit kemudian makan siang pada pukul 11. Ia hanya meninggalkan ladang ketika matahari terbenam. Foto Karim Raslan


Contohnya, pada tahun 2011, Persidangan Beras Sedunia telah menyatakan bahawa beras Paw San adalah jenis beras yang paling lazat, menewaskan beras Jasmin dari Thailand (dua kali pemenang anugerah tersebut).

Sebelum dimasak, beras Paw San kelihatan seperti beras Arborio yang digunakan dalam hidangan risotto: pendek dan keras. Namun, beras tersebut mengalami transformasi setelah dimasak: panjangnya bertambah dua atau tiga kali ganda, dan mempunyai lengkungan seperti beras Basmati.

Kini, cabaran untuk membina semula seluruh sektor pertanian adalah sukar tetapi tidak mustahil. Perkara tersebut pernah dilakukan sebelum ini: lihat sahaja apa yang telah dilakukan oleh warga Vietnam setelah tamatnya peperangan selama tiga puluh tahun.

Karim Raslan dan U Ko Aye serta puterinya, Ei Twel Aye, 21, sedang membantu di ladang. Foto Karim Raslan
Karim Raslan dan U Ko Aye serta puterinya, Ei Twel Aye, 21, sedang membantu di ladang. Foto Karim Raslan


Perjalanannya agak mudah: hak hartanah yang telus, kredit di kawasan pedalaman, pelaburan infrastruktur adalah sebahagian daripada gagasan polisi yang perlu digarapkan. Namun, reputasi kualiti rendah sukar untuk diketepikan – walaupun industri beras telah dibangkit semula di Vietnam, mereka sedang mengalami kesulitan untuk menuntut harga premium untuk hasil pertanian mereka.

Tetapi di sini, beras Paw San akan memainkan peranan penting sebagai duta jenama nasional – menarik perhatian serantau malah global terhadap ciri-cirinya yang unik dan luar biasa.

Sememangnya, saya telah menjadi peminat setia beras Paw San walaupun kebiasaannya saya tidak sedar jenis nasi apa yang saya makan. Sungguh benar, apabila saya kembali ke Yangon pada hari berikutnya, saya mencari-cari beras tersebut di Pasar Theingyi selama beberapa jam, lantas membawa pulang beberapa kilo – bukan sesuatu yang saya pernah lakukan sebelum ini.

Kepada sesiapa yang sayu melihat keadaan industri pertanian Myanmar – kunci pada era yang menekankan ketulenan dan jati artisan adalah beras Paw San, standard keemasan yang membolehkan industri ini untuk dibina semula dan diperjuangkan.

Ketika U Ko Aye tidak menanam beras Paw San, dia menanam jamur dan selada air. Foto Karim Raslan
Ketika U Ko Aye tidak menanam beras Paw San, dia menanam jamur dan selada air. Foto Karim Raslan


SHARE

Facebook

Twitter

Email

Google

Whatsapp