Tutup

Berita  | Dunia

"Beban Jakarta sudah terlalu berat" - Jokowi

"Beban Jakarta sudah terlalu berat" - Jokowi
Kota Jakarta dan Pulau Jawa di Indonesia sudah terlalu lama menanggung beban menyebabkan pusat pentadbiran negara itu harus berpindah ke wilayah lain. - Gambar fail/ Astro AWANI
PEMINDAHAN ibu kota Indonesia dari Jakarta ke daerah Penajem Paser dan sebahagian daerah Kutai Kartanegara di Kalimantan Timur berdasarkan beberapa faktor utama.

Menggariskan rasional berbuat demikian, Presiden Indonesia, Joko Widodo (Jokowi) berkata, faktor utama ialah disebabkan beban yang ditanggung oleh Jakarta sudah tidak mampu dibendung lagi.

"(Jakarta) sudah terlalu berat sebagai pusat pemerintahan, pusat bisnes, pusat kewangan, pusat perdagangan dan pusat cukai," kata pemimpin nombor satu Indonesia yang kini menerajui negara untuk penggal kedua perkhidmatan dalam sidang akhbar pada Isnin di Istana Merdeka, Jakarta.

Selain itu, sebab utama pentadbiran negara itu harus dipindahkan ialah kerana beban Pulau Jawa juga semakin padat dengan populas 150 juta penduduk atau mewakili 54 peratus jumlah keseluruhan negara itu.
Dalam sidang akhbar itu, Jokowi secara rasmi mengumumkan ibu kota baharu Indonesia di Kalimantan Timur.

Daerah Kutai Kertanegara dan Penajem Paser Utara di Kalimantan Timur dipilih sebagai lokasi ibu kota baharu negara itu selepas kerajaan melakukan kajian yang teliti.

"Lokasi ibu kota baharu yang paling ideal adalah di Kabupaten Penajem Paser Utara dan sebagian Kabupaten Kutai Kertanegara di Kalimantan Timur," kata beliau.
Kalimantan dipilih sebagai lokasi menggantikan Jakarta kerana kedudukannya yang strategik di tengah-tengah negara besar itu.

Lokasi itu juga bebas bahaya daripada bencana alam seperti gempa bumi dan letupan gunung berapi berbanding wilayah yang lain.

Isu pemindahan ibu negara itu bukan baharu, sebaliknya, sudah lama dirancang.

Indonesia sebelum ini pernah tiga kali berpindah ibu negara sekali pada tahun 1946 dan kali kedua pada 1948.

BACA: Kutai Kertanegara, Penajem Paser Utara lokasi baharu ibu kota Indonesia


Tag: Beban Jakarta sudah terlalu berat, Kutai Kartanegara, Penajem Paser Utara, Kalimantan Timur, Presiden Indonesia, Joko Widodo, Jokowi, ibu kota Indonesia


Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.