Tutup

Ceritalah - Melankoli indah 'Reunification Express': 36 jam Hanoi - Ho Chi Minh City

Ceritalah - Melankoli indah 'Reunification Express': 36 jam Hanoi - Ho Chi Minh City
Penumpang menaiki keretapi api bersejarah Vietnam, 'Reunification Express', di stesen Hanoi. Pasukan Ceritalah
PADA 1936, apabila Perancis mula melancarkan perkhidmatan kereta api "Transindo chinois" yang menghubungkan Hanoi dengan Saigon, turut diadakan perayaan gala, pertandingan sukan dan setem peringatan, yang kesemuanya dinaungi Gabenor Jeneral yang bergaya dan Maharaja Vietnam, Bao Dai.

Kereta api itu sendiri diperbuat dengan gaya Gallic, menyempurnakan perjalanan sejauh 1,730 kilometer dalam masa 40 jam, menawarkan empat kelas berbeza, kompartmen tempat tidur dan gerabak yang menempatkan makanan. Malangnya, penaklukan Jepun ke atas Indochina Perancis dan Perang Dunia Kedua mengakhiri perkhidmatan itu selepas empat tahun, meninggalkan hanya kenangan tentang perjalanan kereta api paling panjang di Asia Tenggara.
Kini, perkhidmatan kereta api itu, yang dikenali sebagai "Reunification Express" (Ekspres Penyatuan Semula), mungkin tidak begitu glamor tetapi dengan enam perjalanan setiap hari dan lima kelas berbeza (termasuk gerabak tempat tidur yang jadi pilihan Pasukan Ceritalah), ia memberikan suatu alternatif yang lebih romantik dan santai berbanding kira-kira 60 penerbangan yang menghubungkan dua hab utama Vietnam itu setiap hari.

Dengan perjalanan selama 36 jam, ia juga empat jam lebih singkat daripada perkhidmatan asalnya.
Bahagian luar stesen keretapi Hanoi yang mempamerkan campuran seni bina kolonial Perancis dan moden, sama seperti bandar tersebut juga. Pasukan Ceritalah

Pasukan Ceritalah baru-baru ini melakukan perjalanan satu setengah hari dari ibu kota Vietnam itu ke pusat perniagaan yang terletak di selatan, merasai pengalaman penuh masyarakat Vietnam: penduduk utara yang pendiam, penduduk kawasan tengah yang ceria dan lebih relaks, serta penduduk selatan yang bersemangat.

Paling menarik, jika bukan mendebarkan, adalah detik-detik apabila keretapi tiba-tiba berada berhampiran laut di Hue pada awal pagi. 

Tikar rotan dibentang bagi membolehkan penumpang berbaring di atas lantai kereta api untuk tidur sepanjang malam. Pasukan Ceritalah

Pasukan Ceritalah menempah tempat tidur atas, yang tidak begitu mudah untuk dipanjat, memandangkan ketinggiannya dan tangganya yang ditempatkan secara agak pelik. Bila dikenang kembali, ia kelihatan lebih sesuai untuk mereka yang gemar bersukan - atau pendaki gunung.

Pun begitu, kabin-kabin itu, dalam keadaan yang privasi, merupakan satu alternatif yang amat lebih selesa berbanding dengan kerusi kayu keras di kelas ekonomi: walaupun penumpang-penumpang membawa tikar yang dihampar di atas lantai gerabak, untuk tidur di atasnya. 

Kereta api yang menggunakan Transindochinois pada akhir 1930-an. Foto historicvietnam.com

Makanan di atas kereta api adalah mengecewakan. Kebanyakan penumpang membawa bekalan mereka sendiri, beserta mi dalam cawan yang banyak ditambah dengan apa-apa saja yang mereka boleh beli di gerai makanan di platfom kereta api, di stesen-stesen seperti Hue dan Danang.

Perjalanan kereta api itu adalah ibarat satu mikrokosmos masyarakat Vietnam. Penumpangnya kemas dan bertanggungjawab; membersihkan sampah mereka sendiri serta memantau anak-anak kecil yang berlari ke sana-sini; penduduk yang bekerja keras dan bermotivasi, dengan semangat kekeluargaan yang kuat. 

Stesen Saigon mempunyai seni bina lebih moden berbanding stesen Hanoi. Foto wikimapia.org

Walaupun perkhidmatan yang ada kini kurang bergaya berbanding perkhidmatan sama yang diperkenal oleh Perancis, bagi sesetengah penumpang seperti Hanh (bukan nama sebenar), seorang nenek tua berusia 60 tahun dari bandar di utara, Hai Duong, perjalanan kereta api itu dirasakan sebagai cara dia berhubung semula dengan ingatan masa kanak-kanaknya.

Beliau bercakap dengan penuh kenangan mengenai perkara lalu. "Ketika itu adalah zaman sukar," katanya dengan senyum tawar. "Pada masa itu, kami hanya boleh melakukan perjalanan dalam kawasan Vietnam Utara dan kereta apinya kotor dan sesak. Kini, perkhidmatannya adalah lebih baik."

Malah, dia masih ingat, ketika kecil, dia pernah tertanya-tanya, adakah kereta api itu berjalan di atas darat atau air? Kini, dia berazam untuk menyempurnakan perjalanan sehala itu bagi memastikannya. Dia akan kembali ke Hanoi dengan menaiki kapal terbang selepas menghabiskan masa bersama sanak saudaranya di selatan.


Kerusi lembut di kelas ketiga dipenuhi penumpang pada hari kedua perjalanan. Pasukan Ceritalah

Perjalanan kereta api, seperti biasa, memakan masa lama dan panjang. Akan ada banyak masa untuk merenung ke ruang kosong, berfikir dan menikmati pemandangan - sawah padi, ladang jagung, kebun sayur dan kolam teratai yang tidak berkesudahan - membuktikan kawasan luar bandar Vietnam kini semakin makmur.

Terdapat juga gegaran berterusan dan desingan akibat pergerakan kereta api, serta irama monotoni yang menyelubungi diri. Ia seolah-olah buih yang terus menenggelamkan kita dalam mood kontemplatif.

Tidak ada gunanya bertelingkah mengenai perkara ini. Biarkan ia mengambil alih minda anda, agar ia menerawang - kembali ke zaman lalu, seperti nenek tua Hanh itu; dan menjenguk ke masa depan, sambil anda memerhatikan anak-anak kecil bermain.


Gabenor-General René Robin dan Maharaja Ba Da’i ketika trek kereta api Transindochinois terakhir dipasang pada 2 September 1936. Foto saigoneer.com

Saya menghabiskan banyak masa di dalam kapal terbang, meluriu ke sana sini untuk makan tengah hari, makan malam dan mesyuarat. Oleh itu, bagi saya, satu perjalanan dengan menaiki kereta api merupakan satu kemewahan. Ia membuatkan saya berfikir mengenai satu masa lalu ketika saya tidak perlu sentiasa tergesa-gesa, sebelum jadual ketat saya membuatkan saya melupakan kespontanan, dalam kehidupan seharian.

Di penghujung perjalanan kereta api ini, anda pastinya berasa sedikit kurang selesa setelah berjam-jam (36 jam) duduk dan baring.

Bagaimanapun, melankoli indah yang terhasil - akibat berjauhan dari telefon bimbit kerana isyarat komunikasi yang tidak stabil - yang akan menyebabkan anda berasa sakit tetapi puas hati, kerana dapat menghabiskan masa bersendirian melayan fikiran anda. 

Pemandangan laut di Hue dari dalam kereta api. Pasukan Ceritalah



* Ikuti Karim Raslan di Twitter @fromKMR / Instagram @fromkmr

** Kenyataan di dalam artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pandangan sidang pengarang Astro AWANI.







Tag: kereta api, Ceritalah ASEAN, Karim Raslan, Reunification Express, Vietnam, Kolumnis AWANI



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.