Tutup
announcement
NOTIS
Beralih ke pengalaman baharu laman web Astro AWANI. Klik di sini!

Berita  | Dunia

Gara-gara takut suami, wanita campak bayi baru dilahirkan ke sungai

Gara-gara takut suami, wanita campak bayi baru dilahirkan ke sungai
Polis menahan wanita berusia 24 tahun (kanan) dipercayai ibu kepada bayi yang dicampak ke dalam sungai. - Detik News
JAKARTA : Gara-gara takut kehamilannya diketahui suami, seorang wanita di Jember, Jawa Timur, Indonesia sanggup mencampak bayi yang baru dilahirkan, ke dalam sungai.

Portal berita Detik News melaporkan, mayat bayi lelaki itu ditemukan terapung di Sungai Curah Arum, Desa Kaliwining oleh penduduk tempatan sebelum menghubungi polis.

Bertindak atas maklumat orang ramai, polis menahan seorang wanita berusia 24 tahun dipercayai ibu kepada bayi itu.

Pegawai polis, Kapolsek Rambipuji AKP Hari Pamuji berkata, ketika keterangan diambil wanita itu mengaku mencampak bayi yang baru dilahirkan itu ke dalam sungai.
"Suspek juga memberitahu yang dia bertindak demikian kerana takut kepada suaminya," katanya di sini, pada Selasa.

Hari menambah, berdasarkan siasatan, suami wanita itu bekerja di Bali dan hanya pulang ke rumah pada setiap tiga bulan sekali.
Beliau memberitahu, polis sedang menyiasat kemungkinan wanita itu mempunyai hubungan dengan lelaki lain, yang menyebabkan dia merahsiakan kandungannya itu daripada suaminya. 

Ekoran itu katanya, polis telah memanggil suami wanita itu untuk menjalani ujian asid deoksiribonukleik (DNA) bagi mengesahkan mayat itu benar-benar anak kepada pasangan itu atau sebaliknya.

"Kita juga sedang menyiasat dari pelbagai sudut termasuk sama ada wanita itu melakukan jenayah itu seorang diri atau dengan bantuan individu lain," ujarnya.

Katanya, wanita itu sudahpun mempunyai dua orang anak.


Tag: Detik News, Bali, Indonesia, Jokowi, Polis Indonesia, Bayi, dicampak, Kapolsek Rambipuji



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.