Tutup

Berita  | Dunia

Muzium Afghanistan pulih semula warisan Buddhisme yang dimusnahkan Taliban

Muzium Afghanistan pulih semula warisan Buddhisme yang dimusnahkan Taliban
Seorang petugas konservasi memeriksa keadaan serpihan artifak di Muzium Afghanistan. - Reuters
KABUL: Proses rumit untuk memulih semula artifak yang pernah dimusnahkan ekstremis Taliban pada 18 tahun lalu seumpama menyelesaikan papan susun suai berusia 1,500 tahun.

Perbandingan itulah yang dikatakan oleh kumpulan pekerja konservasi dalam projek pemuliharaan terbaru, lapor Reuters.

Kumpulan militan tersebut pada tahun 2001 telah memusnahkan warisan tinggalan sejarah dari kurun ketiga sewaktu sebahagian rakyat tempatan mengamalkan ajaran Buddhisme.

Antara yang rosak teruk akibat dibedil senjata Taliban adalah patung Buddha di Bamyan dan banyak lagi patung bersaiz lebih kecil dari tapak ekskavasi biara dan juga yang disimpan di muzium kebangsaan di Kabul.
Selepas kerajaan pimpinan Taliban dikalahkan pada tahun yang sama, muzium tersebut, dengan sokongan dana Amerika Syarikat (AS), kembali menjalankan kerja restorasi sejarah kedatangan Buddhisme di negara itu.
“Tugas ini amat penting kerana ia adalah restorasi warisan, identiti dan sejarah silam.

“Buddhisme telah dipraktikkan di sini selama lebih 1,000 tahun. Ia sebahagian besar daripada sejarah kami,” kata Pengarah Muzium Negara Afghanistan, Mohammad Fahim Rahimi.


Selama 40 tahun menjadi medan peperangan, dari kependudukan Soviet pada 1980-an hingga perang saudara dan juga ancaman Taliban, Afghanistan telah banyak kehilangan khazanah seni, artifak dan juga seni binanya.

Banyak khazanah yang tidak ternilai itu telah dicuri dan dijual di seluruh dunia.

“Dahulunya, mereka datang dan memaksa kami memberitahu berapa banyak antikuiti yang kami miliki, namun kami tidak mendedahkannya,” ujar pakar konservasi, Sherazuddin Saifi, 62, tentang pengalamannya berdepan dengan Taliban pada tahun 2001.

Imbasnya, beberapa hari kemudian mereka telah kembali dan mula memusnahkan apa sahaja yang ada di muzium itu.

“Antikuiti ini adalah khazanah negara dan ia merekod sejarah negara ini mengenai siapa yang tinggal di sini suatu masa dulu,” ujarnya.

Kerja pemuliharaan yang sedang dijalankan kini adalah kerjasama antara tenaga kerja tempatan dengan pakar dari Institut Oriental, Universiti Chicago, AS.

Kerjasama itu penting kerana petugas pemuliharaan Afghanistan tidak memiliki kelengkapan kimia dan pengalaman yang cukup untuk melakukan kerja restorasi.


Tag: afghanistan, warisan, sejarah, antikuiti, ajaran buddha, taliban, restorasi, muzium afghanistan, kabul



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.