Tutup

Kenyataan Ujang tak berasas - MOY Publications

Kenyataan Ujang tak berasas - MOY Publications
Ujang sifatkan penerbitan majalah 'Ujang' edisi bumper hari raya tidak sepatutnya berlaku, kerana dakwanya, majalah itu adalah hak miliknya.
KUALA LUMPUR: Penerbit majalah Ujang, MOY Publications menyifatkan kenyataan Ibrahim Anon atau Ujang, tentang hak pemilikan majalah komik itu sebagai tidak berasas.

Sebaliknya, mereka menegaskan Ujang sudah menjadi hak milik syarikat berkenaan sejak tahun 1997.

"Hak mutlak sudah termaktub dalam undang-undang yang MOY Publications adalah pemegang hak.

"Ujang tidak ada hak langsung dan MOY Publications Sdn Bhd bebas untuk menggunakan nama majalah Ujang dan majalah Apo untuk diterbitkan tanpa perlu merujuk mana-mana pihak," kata Azrul Izar, Pengarah Jualan dan Operasi MOY Publications.
BACA: 'Saya tetap lawan walaupun hanya dengan hasil karya saya' - Ujang

Tambah Azrul lagi, penerbitan majalah itu bukan tindakan oportunis sebaliknya hanya memenuhi kehendak peminat yang merindui Ujang.
"Kami bebas terbitkan majalah ini pada bila-bila masa. Kami terbitkan atas permintaan peminat yang sangat merindui majalah ini.

"Sebab itu kami buat keputusan saat akhir untuk terbitkannya dua minggu sebelum puasa," ujar Azrul.

Sebelum ini, Ujang membuat kenyataan penerbitan majalah Ujang edisi bumper Hari Raya sebagai tidak adil dan tidak sepatutnya berlaku, kerana majalah itu adalah hak miliknya.

BACA: Edisi istimewa bumper nostalgia raya Ujang imbau memori Aidilfitri


Tag: Ujang, majalah, komik, kartunis



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.