9 Mei selepas setahun

9 Mei selepas setahun
Kini tiba masa untuk kerajaan baharu dan Malaysia baharu. Kini tiba saat yang diidamkan. - Gambar fail
PAGI itu, setahun yang lalu, cuaca cerah dan langit terang. Pagi itu, setahun yang lalu, dia anak muda awal 20-an melaksanakan tanggungjawabnya sebagai warganegara buat kali pertama.

Anak muda itu bersama beberapa temannya bertekad untuk menunaikan tanggungjawab demi negara yang tercinta.

Pagi itu, setahun yang lalu, anak muda itu keluar mengundi.

Di tempat mengundi, hari masih awal. Pusat pengundian baru dua jam dibuka tetapi orang yang sedang berbaris menunggu giliran untuk memangkah calon pilihan mereka sudah terlalu ramai.

Di setiap saluran, anak muda itu melihat barisan panjang sedang menunggu giliran untuk menunaikan tanggungjawab lima tahun sekali itu.

Ada yang sudah lebih setengah jam berbaris menunggu giliran untuk mencelup jari seterusnya memangkah calon pilihan.

"Tak pernah lagi ramai macam ni, orang muda terlalu ramai kali ini, macam ada satu isyarat mereka nak hantar ni," anak muda itu terdengar perbualan dua individu dari sebuah parti yang berada di kawasan sekolah tempat dia membuang undi.

"Kalau macam ni gayanya, bungkus kita," kata seorang lagi individu.
Anak muda itu tersenyum girang. Hatinya berbunga-bunga. Jika benar seperti yang dikatakan oleh dua individu itu, hasrat dia dan teman-temannya tercapai. Impian mereka akan menjadi kenyataan.

Anak muda itu melihat jam di tangan, masih ada kurang lebih enam jam lagi pusat pengundian akan ditutup.

Malam tiba, anak muda itu dan beberapa temannya berkumpul di sebuah restoran dan menunggu keputusan diumumkan.

Setiap keputusan diterima menerusi telefon bimbit mereka. Anak muda itu dan teman-temannya mengikuti perkembangan setiap keputusan menerusi beberapa portal berita.

Malam kian larut, keputusan yang ditunggu-tunggu masih belum diumum secara rasmi. Menerusi aplikasi WhatsApp, keputusan tidak rasmi sudah mula tular. Namun biarpun malam kian lewat, pihak yang bertanggungjawab, Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR) masih tidak mengumumkan keputusan rasmi.

Lebih menyakitkan menerusi stesen televisyen berbayar, disiarkan secara langsung kata-kata Pengerusi SPR yang meminta wartawan yang bertugas supaya balik tidur. Di stesen tv itu juga, seorang tetamu jemputan rancangan bual bicara hilang sabar dengan kerenah Pengerusi SPR itu.

Akhirnya, SPR tidak dapat lagi melengah-lengahkan pengumuman penting itu. Hasrat anak muda dan teman-teman itu yang mahu melihat perubahan pentadbiran kerajaan tercapai.

Sebuah pemerintahan selama 61 tahun akhirnya tumbang kerana tidak menghiraukan suara keramat, suara rakyat. Anak muda itu dan teman-temannya serta sebahagian besar rakyat Malaysia gembira apabila berakhirnya pentadbiran sebuah parti yang dianggap tidak lagi relevan. 

Kini tiba masa untuk kerajaan baharu dan Malaysia baharu. Kini tiba saat yang diidamkan.

Hari ini, selepas setahun peristiwa bersejarah itu, sebahagian teman-teman anak muda itu kecewa dengan pentadbiran baharu yang ada ketikanya berperangai seperti kerajaan lama atau mungkin lebih teruk dari yang dahulu.

Sebahagian daripada teman-teman anak muda itu yang mengharapkan perubahan dan janji-janji ditunaikan kini mula mengubah sokongan.

Anak muda itu dan sebahagian lagi teman-temannya masih menaruh keyakinan terhadap kerajaan baharu biarpun mereka mengakui rungutan atau bebelan teman-teman yang lain ada benarnya.

Mereka mengakui selepas setahun, tidak banyak yang dilakukan oleh pentadbiran baharu. Kos sara hidup masih lagi tidak berubah, malah ada yang merasakan ia semakin menyukarkan.

Ada juga yang menganggap segala kesulitan tentang kos sara hidup yang dirasakan ketika pentadbiran lama semakin meruncing di bawah kerajaan baharu. Ada yang menganggap kehidupan di zaman rejim lama adalah lebih baik.

Anak muda itu mengakui banyak perkara gagal dilaksanakan oleh pentadbiran baharu. Naratif perkauman gagal dibendung, komunikasi dengan rakyat juga dilihat gagal.

Itu belum masuk soal seni, sastera dan bahasa yang dilihat langsung tidak berubah. Malah ada yang menganggap kerajaan baharu dan lama sama-sama tidak boleh diharap dalam isu seni, sastera dan bahasa.

Anak muda itu dan sebahagian temannya juga kecewa kerana selepas setahun, masih ada gerombolan yang memainkan isu perkauman demi kepentingan politik mereka. Ada juga yang jadi penunggang agama untuk mencapai cita-cita politik mereka.

Fikir anak muda itu, kalau begini sampai bila politik di negara ini akan matang.

Hari ini, selepas setahun, anak muda itu dan sebahagian teman-temannya berharap untuk tahun kedua akan ada perubahan demi Malaysia Baharu. Tidak ada lagi 'blame game' sebaliknya bekerja untuk memastikan Malaysia terus maju dan ekonomi rakyat terbela.

Hari ini, selepas setahun, anak muda itu dan sebahagian teman-temannya berharap, Malaysia kembali disegani seperti suatu masa dahulu.