Tutup

Dulu atlet pingat emas, Nurul kini menyanyi di tepi jalan

Dulu atlet pingat emas, Nurul kini menyanyi di tepi jalan
Nurul Shakina suatu masa dahulu pernah disanjung sebagai olahragawati terbaik. - Foto: Facebook
'SETIAP manusia ingin berjaya, namun tak semua miliki tuah...'

Demikian sebahagian bait-bait lagu Standing In The Eyes Of The World nyanyian penyanyi terkenal Ella yang dicipta oleh komposer terkenal Wah Idris.

Lagu itu jugalah yang sering dialunkan oleh seorang wanita berstatus orang kelainan upaya (OKU) jika anda melewati pekarangan gedung beli-belah Sogo pada hujung minggu.

Nurul Shakina Teh Abdullah, 42, adalah namanya. Mesra dipanggil sebagai Nurul, dia sering dipuji dek alunan suaranya yang merdu dan mampu mencapai not tinggi dengan mudah.

Wanita dengan kelainan upaya penglihatan itu malah popular di laman sosial lantaran video nyanyiannya di kaki lima itu, khususnya lagu dendangan Ella tersebut, yang menjadi antara lagu kegemaran beliau sejak dulu.

Menyingkap sedikit sejarah lagu berkenaan, ia digubah dan dicipta pada tahun 1998 bersempena temasya Sukan Komanwel Kuala Lumpur ketika Malaysia kali pertama menjadi tuan rumah bagi kejohanan berprestij itu.

Daripada lirik sehinggalah melodinya, lagu itu terus malar segar dalam ingatan seluruh rakyat Malaysia dan mampu memberi semangat kepada atlet dan penyokong setia sukan negara setiap kali ia dimainkan.


Keratan akhbar yang menunjukkan pencapaian Nurul suatu ketika dahulu. - Sumber: Facebook

Kisah diri dalam lirik

Namun, sebahagian lirik itu seolah-olah menggambarkan situasi yang dihadapi Nurul setiap kali ia dilantunkan.
Ketika Astro AWANI mendekati beliau, Nurul tidak banyak berbeza dengan orang lain yang kerap dilihat mencari rezeki sampingan dengan menghiburkan orang ramai di jalanan.

Begitupun, persepsi kami berubah sebaik sahaja soalan demi soalan mula dilontarkan kepada beliau. Setiap jawapan yang dibalasnya mula merungkai sesuatu tentang latar belakangnya.

Mengikut ceritanya, dia pernah bertugas sebagai penyambut tetamu di sebuah syarikat konglomerat selama lebih 20 tahun. Namun, pada dua tahun lalu, dia telah memilih untuk meninggalkan dunia pekerjaan itu secara sukarela.

Begitupun, ada sesuatu yang lebih menarik tentang dirinya.

Nurul sebenarnya merupakan seorang bekas atlet OKU yang pernah mengharumkan nama negara satu ketika dahulu dalam sukan renang kategori B2 (kecacatan penglihatan).

Pada Para Games 2003 yang berlangsung di Vietnam, Nurul telah melakar kejayaan yang menakjubkan apabila berjaya menggondol dua pingat emas, dengan salah satunya berjaya memecahkan rekod kejohanan bagi acara dalam temasya itu.

Anak kelahiran Bukit Mertajam, Pulau Pinang ini juga pernah mewakili negara pada temasya Para Games Kuala Lumpur 2001, Sukan Para Asean Busan 2002, dan Sukan Para Asean Kuala Lumpur 2006.

Nurul (bertopi renang kuning) bersama atlet OKU lain sewaktu menjalani latihan fizikal. - Sumber: Facebook

Atas kecekalan, azam dan pencapaiannya, Nurul pernah dinobatkan sebagai Olahragawati Paralimpik Pulau Pinang pada 2012, selain pernah merangkul gelaran yang sama di Selangor satu ketika dahulu.
"Dulu saya bermula dengan menjadi atlet Pulau Pinang. Bila pindah ke KL ni saya pernah juga jadi atlet untuk Selangor.

“Kenangan paling best tu bila jadi atlet negara dalam acara renang dan menang pingat emas pada Para Games di Vietnam. Lebih manis bila akak berjaya pecahkan rekod masa tu,” imbasnya yang masih ingat tentang saingan hebat daripada atlet Thailand ketika itu.

Ketika itu, pujian datang mencurah. Semua orang berbangga dengan pencapaiannya kerana mencurah keringat dan memerah tenaga demi mengharumkan nama Malaysia.

Detik manis itu, walaupun segar dalam ingatan Nurul, tetap sudah berlalu.

Kini, dia hanya mampu meraih pendapatan dengan mengharapkan belas kasihan orang ramai yang mendengar persembahan nyanyiannya di kaki lima.

“Saya akan berada di depan Sogo ni dua kali seminggu iaitu hujung minggu sahaja. Kalau ada cuti umum pun saya akan ke sini. Pendapatan tu kadang tak tentu sebab kita hanya mengharapkan sumbangan ikhlas orang.

“Tapi setakat ni… bolehlah untuk meneruskan hidup,” ujarnya sambil melepaskan hela nafas berat.


Siapa bela nasib?

Tidakkah bermain di fikiran kita semua, apakah bentuk bantuan yang yang sepatutnya diberikan oleh badan-badan bertanggungjawab demi menjaga kebajikan bekas atlet negara ini?

Apatah lagi ketika golongan OKU seperti Nurul ini yang masih menggagahkan diri ‘menjual’ suara di jalanan demi mencari sesuap nasi.

Wajarkah wanita yang pernah membawa kilauan emas untuk negara ini dibiarkan begitu sahaja?

Lebih menambah cabaran, Nurul kini bergelar ibu tunggal yang membesarkan dua orang anaknya yang kini berusia 12 dan 8 tahun, selepas berpisah dengan bekas suaminya.

Hanya berbekalkan bantuan bulanan RM350 daripada Jabatan Kebajikan Masyarakat dan pendapatan tambahan dari hasil alunan suara di depan Sogo, Nurul meneruskan perjalanan hidupnya tiga beranak.

Sementara menunggu hari mendatang lebih cerah, Nurul akan terus menyanyi demi tanggungannya. Lagu ‘berhantu’ Standing In The Eyes Of The World akan terus menjadi pilihan dan berkumandang di jalanan itu.

“Akak ingin sangat jumpa Ella,” katanya secara berseloroh namun jujur, bahawa itulah penyanyi pujaannya.
Nurul akan terus menjentik naluri orang ramai yang turut terikut menyanyikan lirik keramat tersebut.

'….Pahit getir hidup, dan pengorbanan… Terpaksa dihadapi demi kejayaan…'