Jangan jadikan pendidikan 'bola sepak' dalam politik - Rafidah Aziz

Jangan jadikan pendidikan 'bola sepak' dalam politik - Rafidah Aziz
Rafidah berkata, sekolah jenis kebangsaan tidak perlu ditutup secara paksaan kerana ia hanya akan mengundang kontroversi.
PETALING JAYA: Jangan cuba politikkan hal pendidikan di negara ini.

Demikian tegas Tan Sri Rafidah Aziz, sambil menyatakan, bidang pendidikan adalah berkenaan masa hadapan negara dan setiap orang perlu realistik mengenainya. 

Kata bekas menteri Kabinet itu, pendidikan perlu dilihat sebagai satu faedah buat pembangunan generasi sekarang dan generasi akan datang.
"Jangan politikkan pendidikan. Jangan jadikan ia bola sepak dalam politik.

"Pendidikan adalah masa depan negara ini dan masa depan generasi muda. Kita jangan politikkannya. Kita perlu realistik mengenainya supaya ia memberi faedah kepada generasi baru.

"Pastikan pendidikan menyumbang kepada pembangunan negara, bukan ke belakang," katanya dalam satu forum bertajuk ‘Keadaan Terkini Sistem Pendidikan Negara dan Cara Maju Ke Hadapan’ anjuran pergerakan Tenaga Akademik Malaysia (Gerak) dan Persatuan Patriot Kebangsaan di Universiti Malaya pada Sabtu.


Mengulas mengenai sistem persekolahan vernakular, Rafidah berkata, sekolah jenis kebangsaan (SJK) tidak perlu ditutup secara paksaan kerana ia hanya akan mengundang kontroversi.

"Anda tidak boleh hapuskan (SJK) secara begitu sahaja, ia perlukan masa.

“Kebanyakan SJK Cina dan India yang berada di estet, lama kelamaan akan tutup dengan sendirinya sekiranya tidak ramai yang menghantar anak-anak ke situ dan ibu bapa mula menghantar anak ke sekolah di bandar.

"Tidak perlu politikkan hal ini. Kelak nanti ramai yang akan terasa. Orang Melayu pun ramai yang hantar anak ke sekolah Cina," katanya lagi.


Tag: Rafidah Aziz, sekolah, pendidikan, politik, vernakular, pembangunan negara, sekolah jenis kebangsaan, SJKC, SJKT, tutup sekolah


Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.