Tutup

Jumpa pakar psikiatri bukan petanda gila - Bekas pesakit mental

Jumpa pakar psikiatri bukan petanda gila - Bekas pesakit mental
Jumpa pakar psikiatri tidak semestinya gila, kata Nur Zaimah. -Astro AWANI
PETALING JAYA: Berjumpa pakar psikiatri bukan sesuatu yang memalukan.

Itu nasihat bekas pesakit yang mahu masyarakat mengubah stigma terhadap penjagaan kesihatan mental.

Seperti mana penyakit fizikal, masalah kesihatan mental perlu dikesan awal, seterusnya diberi perhatian dan rawatan sewajarnya.

Nur Zaimah (bukan nama sebenar) baru berusia 21 tahun ketika didiagnosis mengalami masalah mental.
Selain faktor keturunan, tekanan yang dihadapi semasa belajar juga menjadi antara penyebab kepada perubahan personaliti dan pemikirannya ketika itu.

"Saya disahkan mengalami masalah mental pada tahun 2009, ketika sedang menuntut di sebuah universiti swasta.
"Apa yang berlaku ketika itu, daripada segi perwatakan saya boleh rasa diri saya berbeza daripada sebelumnya. Saya juga bermasalah untuk tidur, malah pernah tidak tidur selama berhari-hari.

"Sampai ke satu tahap, saya ada terfikir untuk bunuh diri. Ini pemikiran biasa bagi mereka yang mengalami masalah mental.

"Dari situ saya sedar, saya perlu dapatkan bantuan," katanya yang kini berkhidmat sebagai sukarelawan Mental Illness Awareness and Support Association (MIASA).

Enam tahun lamanya dia perlu mengambil ubat-ubatan yang membantu mengawal emosi, sehingga kini Nur Zaimah menyifatkan dirinya sebagai pesakit yang masih dalam proses penyembuhan.

"Stigma masyarakat, jumpa pakar psikiatri itu gila. Ia tanggapan yang salah tetapi dalam masa yang sama kita tidak perlu malu kerana apa yang kita lakukan adalah berusaha untuk kembali sihat dan menjalankan tanggungjawab kita.

"Abaikan kata-kata orang," tambahnya yang mengakui sudah semakin tenang menjalani kehidupan.

Hidup bebas tekanan itu mustahil, namun wanita berusia 30 tahun ini ada nasihat untuk menangani tekanan dengan baik.

"Kalau kita asyik fikir apa yang orang cakap, memang kita akan sentiasa tertekan. Apa yang penting, kita tahu apa siapa kita dan peranan kita.

"Fokus kepada kehidupan bertuhan. Itulah sebenarnya kunci kepada kesihatan, bukan sahaja mental, tetapi fizikal juga," ujarnya.



Tag: kesihatan, kesihatan mental, masyarakat, pakar psikiatri, psikologi, stigma, ubatan, tekanan, bekas pesakit



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.