Tutup
announcement
NOTIS
Beralih ke pengalaman baharu laman web Astro AWANI. Klik di sini!

KLWBC2020: Apa ada dengan biografi?

KLWBC2020: Apa ada dengan biografi?
Biografi muzikal era hippie dan woodstock beriring dengan gerakan kebangkitan kesedaran politik dalam muzik.
DATUK RAMLI SARIP tidak kedekut berbelanja wang yang banyak bagi mendapatkan buku-buku biografi muzik.

Walaupun artis sohor ini sudah 40 tahun berada dalam industri - wangnya dirasakan lebih berbaloi dibelanjakan untuk buku.

Soal fesyen - dia sentiasa simple. Lebih suka mengenakan pakaian bundle.

Apa pun, setiap kali bertemu, saya tetap akan mencuri pandang pada bajunya. Koleksinya nadir.
Sama ada t-shirt vintaj Led Zepelin, Queen, Earth Wind & Fire sampai ke Bob Marley.

T-shirt koleksi nadir akan meningkat harga tiap bulan dan tahun kerana status vintajnya.
Walaupun 20 atau 30 tahun dulu ketika dibeli, harganya sekitar RM50 hingga RM200.

Percayakah - ada antara koleksi t- shirt Ramli Sarip kini sudah mencapai harga melebihi RM1,000 sehelai.

Walaupun meremehkan soal pakaian, Ramli Sarip berasa lebih berbaloi berbelanja besar untuk mendapatkan buku idaman.

"Kalau buku, perasaan kita berbeza. Kita sanggup berbelanja mahal kerana nilai buku ialah ilmu," katanya.

Buku punya nilai sentimen kepada Ramli Sarip. Sesuatu yang dianggap lebih wajar dibayar harga mahal berbanding gaya hidup fizikal.

Apa dihairankan kalau sejak 2013, setiap kali mengitari Malaysia mengadakan persembahan, kenderaannya hanya Myvi.

Apabila arahan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dikuatkuasakan pada 18 Mac lalu - timbul kesedaran untuk mempromosi peranan buku

Itu juga kereta yang digunakan ketika kami bertemu di sebuah restoran di Bangsar, Disember tahun lalu.

Ramli Sarip juga sentiasa berkasut kanvas dan jeans lusuh; identiti klasik sejak muncul bersama band Sweet Charity pada 1967.

Memulakan karier muziknya ketika berusia 15 tahun - Ramli Sarip mengakui buku biografi memiliki tarikan luar biasa.

"Ada masa saya beli buku online. Tempah buku lama yang dijual. Kalau buku Beatles atau Rolling Stones, harganya mencapai ribu-ribu," katanya.

Kami berbual lagi soal buku pada pertemuan Januari lalu, di Petaling Jaya. Sisi hidup Ramli Sarip jarang dikaitkan dengan buku.

Penyanyi, komposer dan penulis lirik ini jarang diajak berbual soal koleksi rak bacaannya.

"Buku biografi memberikan kita perasaan lain apabila membaca dan memilikinya. Ada umphhh untuk disimpan kerana isinya ialah falsafah seni dan pemikiran serta sejarah perjuangan hidup artisnya," kata Ramli Sarip.

Ramli Sarip juga sentiasa berkasut kanvas dan jeans lusuh; identiti klasik sejak muncul bersama band Sweet Charity pada 1967.

Bagi peminat buku muzik, membaca biografi tidak mudah. Apa lagi buku-buku lagenda muzik yang muncul pada era 60-an dan 70-an.

Buku biografi seniman legenda seperti John Lennon (In his Own Write, The Life, Being John Lennon, A Spaniard in Works) memerlukan fokus dan tenaga tinggi untuk dihadam.

Begitu juga buku biografi Rolling Stones (The Rolling Stones 50, Let it Bleed), Bob Marley (A Brief History of Seven Killing, So Much Things To Say) dan Jimmy Hendrick (Starting At Zero, The Jimmy Hendrick Experience).

Semua judul buku biografi ini perlu dibaca dengan memahami sejarah latar zaman, agenda genre muzik serta falsafah perjuangan seninya.

Biografi muzikal era hippie dan woodstock beriring dengan gerakan kebangkitan kesedaran politik dalam muzik. Terutama kebangkitan seniman yang menentang amalan perang dan penghasilan bom nuklear.

Biografi woodstock mewakili zaman White House dan Pentagon berseteru hebat dengan artis rebel.

Malah, FBI dan CIA dikaitkan dalam usaha 'melupuskan' suara pemuzik yang membangkitkan gerakan anti White House dan Pentagon.

Tanpa memahami latar politik dunia dan sikap campur tangan ketenteraan AS di Korea dan Vietnam pada era Perang Dingin - kita tidak akan memahami muzik John Lennon, Jimmy Hendrick, Janis Joplin dan Chuck Berry.

FBI dan CIA dikaitkan dalam usaha 'melupuskan' suara pemuzik yang membangkitkan gerakan anti White House dan Pentagon.

Buku-buku biografi muzik era itu sangat berharga di pasaran. Pemuzik rebel zaman selepasnya, menjadikan biografi seniman hippie sebagai aspirasi.

Falsafah anti perang berubah menjadi perjuangan kemanusiaan dan nasionalisme baharu pada pemuzik intelek AS dekad 90-an.

Bono U2, Sting dan Bob Geldof berjuang menuntut keadilan terhadap akses makanan, kesihatan dan pendidikan di benua Afrika.

Bob Dylan dan Bruce Springteen bersuara tanpa henti menuntut terbentuknya AS yang lebih adil,bermaruah dan tidak menindas.

Selain kisah politik, buku-buku biografi artis hippie dan woodstock juga dicari kerana pembaca mahu mengetahui - komplikasi dan pengaruh buruk dadah yang memusnahkan ramai profil artis tersohor zaman itu.

Membaca biografi lebih komplikated. Kandungannya berasaskan fakta, sejarah dan falsafah.

Menonton filem biografi 'A Motorcycle Diari' lakonan Gael Garcia, arahan Walter Salles (2004) lebih mudah difahami.

A Motorcycle Diary - biografi rakaman pengembaraan Che Guevara bersama rakan graduan biokimia, Alberto Granaso.

Cabaran stamina lebih sukar berbanding membaca tulisan asal diari Che Ernesto Guevara (1928-1967).

Bagi pecinta buku - visual dalam filem kerapkali disenikan secara berlebihan untuk tujuan komersil dan demand dramatik.

Berbanding buku; teks asal yang lebih berpegang pada fakta sebenar.

Dalam kes biografi Che Guevara, proses membaca hasil catatan perjalanan masa mudanya (1952) lebih faktual berbanding menonton filemnya.

Filem ini diterbitkan 52 tahun selepas diarinya ditulis. A Motorcycle Diary - biografi rakaman pengembaraan Che Guevara bersama rakan graduan biokimia, Alberto Granaso.

Perjalanan merentas Latin yang melahirkan watak Che Guevara sebagai pemberontak anti kapitalis.

Perjalanan bohemian yang menjadikan penulisnya meninggalkan Argentina dan menyertai gerakan kiri pimpinan Fidel Castro di Cuba.

Itu magis buku biografi.

Bagi biografi muzik pula, terutama profil seni yang mewakili tiga dekad period Perang Dingin, bukunya penting kerana era itu bermulanya kebangkitan politik dalam muzik.

Biografi artis rebel era perang dingin mewakili suara penyanyi dan pemuzik yang berjuang menghalang meletusnya perang nuklear dan kolonialisme ekonomi.

Uniknya, mengapa Che Guevara popular seperti bintang retro?

Biografinya diminati kerana imejnya yang kasual. Che Guevara lebih dianggap seniman politik berbanding radikalis politik.

Biografi Che Guavera (cetakan pertama 1995) menjadi biografi simbol revolusi.

Malah, peminat dan pembaca memburunya kerana buku ini dicetak setelah 43 tahun ditulis.

Malah, selepas 28 tahun pencatatnya meninggal dunia. Anak muda generasi hippie memburu buku biografi Che Guevara apabila diterbitkan dalam bahasa Inggeris di AS.

Itu juga punca biografi A Motorcycle Diary diulang cetak dan mencapai jualan hampir tiga juta naskhah. Malah, buku audionya terjual lebih 300 ribu salinan dengaran.

Ada apa dengan buku

Apabila arahan Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dikuatkuasakan pada 18 Mac lalu - timbul kesedaran untuk mempromosi peranan buku.

Apa lagi dalam suasana 32 juta rakyat dibendung rasa bimbang akibat wabak Covid-19 yang sudah menjangkiti 400 ribu warga dunia. Lebih 15 ribu nyawa diragut wabak ini dalam tempoh empat bulan.

Eropah pula seperti sedang dilanda Wabak Hitam (1347-1351) yang mencatatkan sekitar 75 juta kematian di Euroasia.

Dunia sedang gemetar memikirkan sejarah pandemik 650 tahun lalu, kini berulang di Eropah.

Bezanya, kali ini wabak Covid-19 diimpot dari China.

Kita berusaha mengekalkan 'mod tenang' memastikan keadaan terkawal. Antara cara terbaik mengisi waktu terkurung - tentulah membaca.

Perpustakaan Negara Malaysia (PNM) dan Institut Terjemahan & Buku Negara (ITBM) segera melancarkan kempen 'membaca'.

Selain kempen PNM yang melancarkan #dudukrumahbacabuku, ITBM melancarkan pakej jualan buku atas talian dengan harga promosi.

Semua kempen ini berkait rapat dengan mengisi waktu dan meluaskan minda dengan #dudukrumahbacabuku.

Memang buku besar pengaruhnya.

Berkongsi kesan bahan bacaan terhadap perkembangan diri ketika remaja, seniman sohor U-Wei HajiSaari menyatakan pengalamannya.

Anak Jerantut, Pahang ini memang penggila buku pelbagai genre. Jumlah koleksi buku peribadinya bertaraf perpustakaan.

"Kalau novel, aku terkesan dengan Catcher in the Rye karya JD Salinger, The Meramorphosis oleh Frank Kafka," kata U-Wei.

U-Wei turut menghabiskan waktu membaca Bad Blood (Secrets and Lies in a Silicon Valley Startup) karya John Carreyrou dan Monolog Kecil karya Sasterawan Negara, Datuk Baha Zain.

Horizon pembacaannya tidak seputar sekitar bahan sastera sahaja. U-Wei juga dipengaruhi buku filem dan fotografi.

"Masa muda, aku minat habis dengan buku Agee on Film oleh James Agee dan The Americans oleh Robert Frank," kata U-Wei.

Lima buku utama yang mengisi masa muda pengarah hebat ini tidak saja merangkumi sastera dan seni visual, U-Wei juga kagum pada buku sosiologi moden 'Covering Islam' karya Edward W Said.

Ada apa dengan buku?

U-Wei menjawab mudah: "Kerana medium aku filem. Filem adalah buku juga. Asalnya, aku suka buku dan majalah. Akhirnya, membaca membawa aku ke filem."

U-Wei lahir tahun 1954 dan mendapat pendidikan universiti di AS. Selama lima dekad membaca - minatnya pada buku kekal bugar.

Proses membacanya tidak pernah berhenti. Koleksi ribuan bukunya adalah bukti.

Ditanya bacaan mutakhir, U-Wei berkongsi lima judul buku yang baru dibacanya.

"Lima terakhir... aku baca Kansas City Lightning (the Rise and Times of Charlie Parker) oleh Stanley Crouch, buku Perang Muhammad oleh Dr Nizar Abazhah," katanya.

U-Wei turut menghabiskan waktu membaca Bad Blood (Secrets and Lies in a Silicon Valley Startup) karya John Carreyrou dan Monolog Kecil karya Sasterawan Negara, Datuk Baha Zain.

"Aku juga baca Vanity Fair's Tales of Hollywood diedit oleh Graydon Carter," katanya.

Kenapa U-Wei gila membaca?

"Membaca amat penting dalam jadual harian. Buku juga ubat tidur - iaitu membaca ketika mahu tidur," jelasnya.

Selera membaca U-Wei sangat melebar; dari topik fiksi, ilmiah, artistik hingga ke bacaan 'guilty pleasures' (bacaan ringgan dan seronok).

Apa ada dengan buku?

Tentulah banyak. Tidak hairanlah biografi hebat penulis ikut mempengaruhi kematangan pembacanya.



* Zainal Rashid Ahmad merupakan wartawan dan penulis sastera. Beliau telah banyak novel antaranya Hikayat Tanah Jauh (2015), kumpulan cerpen al-Kisah (2012), Yang Tercinta (2012), Empunya Hikayat (2014) dan lain-lain.

** Kenyataan di dalam artikel ini adalah pandangan peribadi penulis dan tidak semestinya mencerminkan pandangan Astro AWANI.