Tutup

Sasar RM2 juta bagi Tabung Kecemasan Mangsa Tragedi di New Zealand #Sinar4NZ49Martyrs

Sasar RM2 juta bagi Tabung Kecemasan Mangsa Tragedi di New Zealand #Sinar4NZ49Martyrs
Kutipan yang dilancarkan itu diharap menjadi simbol bahawa umat Islam adalah umat yang bersifat pemurah, pemaaf dan untuk sebarkan kasih sayang.
KUALA LUMPUR : Sinar Harian melancarkan Tabung Kecemasan Mangsa Tragedi di New Zealand untuk meringankan beban ahli keluarga yang terlibat.

Menurut Ketua Pegawai Eksekutif Karangkraf, Datuk Husammudin Yaacob, kutipan tabung kecemasan ini dimulakan untuk membantu rakyat tempatan terutamanya yang terlibat dalam tragedi berdarah akibat serangan pengganas di New Zealand.

“Tujuan kutipan tabung kecemasan ini juga untuk membantu membaik pulih dua masjid di New Zealand, Al Noor dan Masjid Linwood.

“Kami turut menyasarkan kutipan berjumlah lebih RM2 juta untuk tabung ini dan setakat Sabtu malam selepas dilancarkan, sudah berjaya catat kutipan lebih RM1,000.
“Kami tidak merasakan perkara itu mustahil kerana semasa kami lancarkan tabung buat Rohingya, kutipan berjumlah tersebut berjaya dilakukan dalam masa kurang tiga minggu,” katanya ketika dihubungi Astro AWANI pada Sabtu.


Pada masa sama, Husammudin berharap kutipan yang dilancarkan itu sebagai simbol bahawa umat Islam adalah umat yang bersifat pemurah, pemaaf dan untuk sebarkan kasih sayang.
Sumbangan boleh dibuat seperti yang tertera;

Sumbangan kepada Tabung Kecemasan Kecemasan Mangsa Tragedi di New Zealand untuk  meringakan beban ahli keluarga yang terlibat boleh disalurkan seperti yang tertera.


Tag: Sinar Harina, tabung, kecemasan, New Zealand, Ketua Pegawai Eksekutif Karangkraf, Datuk Husammudin Yaacob



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.