Lapuk atau tanda kasta, ada apa dengan gaya baju Kim Jong Un?

Lapuk atau tanda kasta, ada apa dengan gaya baju Kim Jong Un?
Penghasilan Mou Suit menentukan tingkat kasta seseorang kerana apabila seseorang itu lebih berkuasa maka bahan pembuatan pakaiannya akan lebih bagus. -Foto AP Photo/Evan Vucci
SOSOK pemimpin Korea Utara Kim Jong Un yang dilihat berpenampilan rambut tegak, berwajah datar dan berkaca mata menjadi tumpuan sebaik sahaja bersemuka buat kali pertama dengan Presiden Amerika Syarikat, Donald Trump di Singapura hari ini.

Semasa pertemuan itu Jong Un mengenakan busana yang tidak asing baginya iaitu jaket labuh bewarna hitam dengan garisan kelabu. Ia dicirikan lagi dengan poket di bahagian hadapan baju dan seluar yang berwarna serupa.

Tidak ada yang luar biasa pada pakaian pemimpin yang digelar Mao Suit itu, malah ada yang berpendapat pakaian Jong Un itu dilihat lapuk dan ketinggalan zaman.
BACA: Kerabu mangga antara menu tengah hari Trump dan Jong-un di Singapura

Namun, ada yang menarik mengenai busana Jong Un dan berikut adalah antara empat perkara yang anda perlu tahu mengenai baju Mao Suit ini seperti yang ditulis oleh BBC Indonesia.

ada yang menarik mengenai busana Jong Un dan berikut adalah antara empat perkara yang anda perlu tahu mengenai baju Mou Suit ini


1) Baju tersebut ialah pakaian tradisional yang direka oleh Sun Yat Sen pada tahun 1900-an. Ia menjadi pilihan Mao Zedong semasa beliau pertama kali menaiki tampuk kekuasaan komunisme di  China sekali gus menjadikan pakaian itu begitu dekat dengan komunisme.

2) Penghasilan Mou Suit juga menentukan tingkat kasta seseorang. Apabila seseorang itu lebih  berkuasa maka bahan pembuatan pakaiannya akan lebih bagus. Begitu juga warna yang dilipilih oleh si pemakai. Warta yang dekat dengan tentera menggambarkan kekuasaan dan kekuatan sang pemimpin.

3) Jong Un bukan satu-satunya pemimpin yang memakai busana Mou Suit ini, ia juga pernah dipakai oleh Presiden China Xi Jinping dan pemimpin komunis seperti Josef Stalin.

4) Kini, Mou Suit menjadi identiti khas Jong Un dan sebuah gaya yang tak boleh dipisahkan lagi. Secara tidak langsung Kim telah menetapkan sebuah identiti masyarakat Korea kepada dunia. Ia juga sebagai petanda bahawa Kim sebagai seorang yang berpendirian dan dilihat tidak terpengaruh dengan busana barat seperti  memakai kot dan tali leher.


Jong Un berada di negara 'kota singa' itu bagi menghadiri pertemuan  dengan presiden Amerika Syarikat, Donald Trump sempena Sidang Kemuncak kedua-dua negara itu, yang akan diadakan di Hotel Capella, Pulau Sentosa hari ini.