Tutup
mahathir bicara ulama dan jokowi catatan najwa