Tutup

Berita  | Dunia

Pedati emas dipersiapkan untuk 'perjalanan Raja Thai ke syurga'

Pedati emas dipersiapkan untuk 'perjalanan Raja Thai ke syurga'
Petugas bahagian Seni Halus Muzium Nasional Thailand membaik pulih Pedati Diraja yang akan dgunakan dalam upacara pengkebumian mendiang Raja Bhumibol pada hujung tahun ini. - Foto Reuters
BANGKOK: Kemasan perincian emas sebuah kenderaan pedati kini giat disiapkan sebagai persediaan membawa mendiang Raja Thailand dalam perjalanan terakhirnya.

Semua kerja penuh teliti itu sedang diusahakan oleh pasukan petugas khas di Bangkok yang difahamkan bakal mengambil masa hingga berbulan-bulan, lapor Reuters.

Dibina menggunakan bahan kayu dan dihiasi kepingan dan ornamen saduran emas serta potongan kaca, pedati seberat 13.7 tan itu berukuran 18 meter panjang, 11.2 meter tinggi dan 4.8 meter lebar.

Bakal ditarik oleh 216 lelaki, ia akan membawa takar besar berdekorasi penuh yang mengandungi jasad Raja Bhumibol Adulyadej ke lokasi pembakaran mayat di Sanam Luang di luar Istana Diraja.

BACA: Raja Thailand Bhumibol Adulyadej mangkat setelah gering sejak lama
BACA: Kehilangan Raja Bhumibol dirasai seluruh Asia Tenggara

Pasukan pertukangan terlatih sedang giat 'menghidupkan' semula Pedati Diraja. - Reuters

Raja Bhumibol mangkat pada 13 Oktober tahun lalu selepas tujuh dekad bertakhta. Kemangkatannya telah menyelubungi seluruh rakyat negara itu dalam suasana perkabungan, yang mengambil masa sehingga setahun lamanya.

Setakat ini tiada tarikh ditetapkan untuk proses pembakaran, namun dipercayai tidak akan dilakukan sebelum Oktober tahun ini.
Dikenali sebagai 'Pedati Kemenangan Gemilang’, kenderaan itu dalam kepercayaan rakyat tempatan yang majoriti beragama Buddha-Theravada, akan membawa figura tersanjung itu 'kembali ke syurga’.

Proses renovasi bermula pada Januari lalu dan dijangka siap menjelang September.

Pedati itu kali pertama dibina pada tahun 1795 sewaktu zaman pemerintahan Raja Rama I untuk upacara pembakaran ayahandanya.

Raja Bhumibol merupakan Rama IX dalam susur galur Dinasti Chakri. Takhtanya kini diambil alih oleh puteranya, Raja Maha Vajiralongkorn Bodindradebayavarangkun, atau dikenali sebagai Rama X.

Pedati itu telah digunakan sebanyak 25 kali, dan paling akhir digunakan pada tahun 2012 sewaktu upacara pembakaran mayat Puteri Bejaratana Rajasuda, iaitu sepupunya.

Perincian pedati yang wujud sejak tahun 1795 ini dilakukan dengan penuh teliti. - Foto Reuters

BACA: Putera Mahkota Maha Vajiralongkorn ialah Raja Thailand yang baharu

BACA: Ceritalah ASEAN: Kemangkatan seorang raja