Tutup

Ikatan tidak kemas, muatan tapak besi jatuh dari treler menghalang laluan KL-Seremban

Ikatan tidak kemas, muatan tapak besi jatuh dari treler menghalang laluan KL-Seremban
Beginilah keadaan tapak besi yang dimuatkan ke atas sebuah treler jatuh di lebuh raya KL Seremban berhampiran Plaza Tol SMART menghala ke Desa Petaling, Kuala Lumpur pada Ahad. - Gambar Twitter ITIS DBKL
KUALA LUMPUR: Sebuah tapak besi yang dimuatkan ke atas sebuah treler jatuh di lebuh raya KL Seremban berhampiran Plaza Tol SMART menghala ke Desa Petaling.

Muatan tapak besi yang jatuh pada pukul 11 pagi itu dianggarkan seberat dua tan dan bersaiz (10 x 20 kaki)  telah menghalang laluan dari arah lapangan terbang lama TUDM menuju Seremban.
Menurut kenyataan Ketua Jabatan Siasatan dan Penguatkuasaan Trafik Kuala Lumpur, ACP Zulkefly Yahya, 
pemandu treler yang berusia 37 tahun itu dipercayai membawa muatan yang tidak diikat dengan kemas sehingga menyebabkan kesemua muatannya jatuh berhampiran susur lebuh raya Salak Selatan.

"Apabila tiba berhampiran susur lebuh raya Salak Selatan, muatan tersebut jatuh ke bahagian kiri jalan akibat ikatan muatan besi itu tidak kemas" kata beliau dalam kenyataan pada Ahad.
Katanya, tiada kemalangan dan kecederaan dilaporkan, bagaimanapun pihaknya telah mengenakan saman terhadap pemandu atas kesalahan membawa muatan tidak kemas.

Memetik kenyataan Pusat Pengurusan Pengangkutan (ITIS) DBKL menerusi laman Twitter, trafik kembali lancar pada pukul 1.30 petang sebaik kerja pengalihan dilakukan atas bantuan kren Tadano dan semua muatan berjaya dinaikkan semula ke atas treler.


Tag: Tapak besi, trafik, Plaza Tol SMART, TUDM, Kuala Lumpur, Seremban, ITIS



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.