Isu PTPTN: Sekatan perjalanan ke luar negara tidak wajar - TPM

Isu PTPTN: Sekatan perjalanan ke luar negara tidak wajar - TPM
WAN AZIZAH: Kalau nak 'rolling' itu memanglah ada masalah tapi kalau nak buat sekatan-sekatan ini, tak wajar. - Gambar fail/BERNAMA
KUALA LUMPUR: Sekatan perjalanan ke luar negara terhadap peminjam yang gagal membayar balik pinjaman Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional (PTPTN) adalah tidak wajar, kata Timbalan Perdana Menteri, Datuk Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail.

Beliau berkata setakat ini kerajaan belum membuat sebarang keputusan berhubung perkara tersebut dan cadangan sekatan itu perlu dikaji semula.

"Kita tidak ada apa-apa keputusan. Kita pun rasa bila masa kita berbincang (mengenai sekatan itu)? PTPTN telah memberikan ruang dan peluang untuk anak-anak melanjutkan pengajian mereka namun ada juga segelintir tidak bayar balik.
"Kalau nak 'rolling' itu memanglah ada masalah tapi kalau nak buat sekatan-sekatan ini, tak wajar. Kita mesti kaji balik. Itu yang kita tentang dulu, kita protes dulu," katanya.

BACA: Sekatan ke luar negara adalah cadangan rakyat, PTPTN masih berpegang kepada janji manifesto

BACA: Isu PTPTN: Saranan senarai hitam bercanggah manifesto PH - NGO

Beliau berkata demikian selepas menghadiri majlis berbuka puasa bersama orang kelainan upaya (OKU) anjuran bersama Pusat Khidmat Masyarakat Dewan Undangan Negeri (DUN) Pandan dan Pertubuhan Kebajikan Ehsan Ummah Selangor, di sini, hari ini.

Pengerusi PTPTN, Wan Saiful Wan Jan sebelum ini dilaporkan berkata cadangan supaya PTPTN menguatkuasakan semula sekatan terhadap peminjam culas merupakan antara idea yang dikemukakan pihak berkaitan hasil daripada sesi libat urus dijalankan.

-- BERNAMA

Tag: Perbadanan Tabung Pendidikan Tinggi Nasional, PTPTN, sekatan perjalanan ke luar negara, sekatan perjalanan, tidak wajar, bayar balik pinjaman, Timbalan Perdana Menteri, Wan Azizah Wan Ismail


Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.