announcement
NOTIS
Beralih ke pengalaman baharu laman web Astro AWANI. Klik di sini!

Sambutan Thaipusam, Chap Goh Mei serlah keunikan Malaysia

Sambutan Thaipusam, Chap Goh Mei serlah keunikan Malaysia
Sambutan turut dihadiri kalangan daripada agama lain selain pelancong luar yang turut memeriahkan perayaan tersebut. -BERNAMA
KEUNIKAN negara Malaysia sekali lagi dapat dilihat apabila perayaan Thaipusam dan perayaan Chap Goh Mei disambut pada hari yang sama, sekali gus membuktikan perayaan dapat menyatukan masyarakat berbilang kaum di negara ini.

Sambutan Thaipusam di Kuil Sri Subramaniyar, Batu Caves bukan sahaja dimeriahkan masyarakat beragama Hindu, malah turut dihadiri kalangan daripada agama lain selain pelancong luar yang turut memeriahkan perayaan tersebut.

Begitu juga dengan sambutan Chap Goh Mei yang menarik minat pelancong luar dari Jepun dan Korea Selatan yang tidak ketinggalan menyambutnya.


Kisah menarik di sebalik Chap Goh Mei

Dua gadis Cina sedang menulis nombor telefon mereka pada buah oren sewaktu sambutan Chap Goh Mei di Tasik Taman Jaya malam ini.


Genap 15 hari selepas Tahun Baharu Cina yang disambut pada 25 Januari lalu, kehangatan perayaan itu disambut pula masyarakat Cina dengan sambutan Chap Goh Mei.

Perayaan itu menjadi tradisi kalangan masyarakat Cina yang masih bujang juga untuk mencuba nasib mencari jodoh.

Lantas menjadikan Chap Goh Mei sebagai hari kekasih versi masyarakat Cina.

Menurut kepercayaan masyarakat Cina pada zaman dahulu, golongan wanita sukar mendapat kebenaran untuk keluar dari rumah.

Mereka hanya mempunyai hari tertentu sahaja untuk menghiaskan diri dan pada masa sama mengambil peluang untuk mencari jodoh.

Sambutan Chap Goh Mei seringkali dikaitkan dengan cerita mitos dua wanita bujang yang membuang buah oren ke dalam sungai dengan harapan mendapat jodoh.

BACA: Fakta menarik di sebalik perayaan Chap Goh Mei

Menurut Wong Woon Woon, salah seorang pengunjung yang menyertai sambutan perayaan Chap Goh Mei di Taman Jaya, Petaling Jaya, dia ingin mengambil peluang tahun ini kerana sudah sekian lama hidup membujang.

“Ini kali pertama saya berkumpul menyambut Chap Goh Mei, dan saya berharap dapat jodoh seperti yang diimpikan,” katanya sewaktu ditemu bual oleh Astro AWANI.

Sambutan ini bukan sahaja menjadi tarikan bagi golongan yang belum berkahwin, malah ia turut dihadiri oleh golongan yang sudah berkahwin mahupun berkeluarga.

Bagi sambutan Chap Goh Mei yang berlangsung di Taman Jaya, Petaling Jaya pada Ahad, bukan sahaja masyarakat Cina malah orang luar turut memeriahkan perayaan tersebut.

Kebanyakan mereka mengambil pengalaman pertama dengan menyertai upacara simbolik membaling limau ke tasik.


Di sebalik kemeriahan perayaan, masih ambil langkah berjaga-jaga

Penganut Hindu M. Sivabackiam (dua, kanan) membawa belanga yang mengandungi susu lembu ketika hadir ke Kuil Sri Subramaniar Gunung Cheroh sempena sambutan Thaipusam hari ini.

Bagaimanapun, perayaan pada kali ini tidaklah meriah seperti tahun-tahun sebelum ini dan hanya diraikan secara sederhana sahaja ekoran dunia kini diancam dengan jangkitan koronavirus.

BACA: Thaipusam: Kebimbangan koronavirus, petugas perubatan siap sedia

BACA: Thaipusam: Sambutan sederhana susulan penularan koronavirus

B
ACA: 
Sambutan Thaipusam di Pulau Pinang