Degil enggan terbang pulang, Greta sekali lagi harung lautan

Remaja Sweden Greta Thurnberg terima tawaran menumpang kapal layar pulang ke Eropah untuk menyertai persidangan perubahan cuaca COP25.

Thunberg terpaksa pulang segera ke benua Eropah setelah Chile membatalkan rancangan menjadi tuan rumah COP25. - Reuters | Astro Awani
SEKALI lagi remaja penyelamat dunia, Greta Thurnberg, akan mengharungi Lautan Atlantik kerana berdegil enggan menggunakan pesawat untuk pulang ke Eropah.

Penuntut sekolah berumur 16 tahun warga Sweden yang 'ponteng' sekolah selama setahun terpaksa pulang segera ke benua Eropah setelah Chile membatalkan rancangan menjadi tuan rumah sidang kemuncak perubahan iklim Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) COP25 kerana kekecohan politik dan protes jalanan.

Sepanyol membuat tawaran ambil alih peranan tuan rumah persidangan yang sekarang ini akan diadakan di Madrid selama seminggu bermula 2 Disember.

Untuk menghadiri COP25, Greta menerima pelawaan pasangan Riley Whitelum dan Elayna Carausu yang terkenal sebagai keluarga berlayar keliling dunia bersama anak mereka Lenny. Keluarga dari Australia ini memulakan pelayaran sejak 2014 dan perjalanan mereka keliling dunia boleh diikuti melalui video YouTube.

Kapal layar berbentuk catamaran berukuran 48 kaki itu akan meninggalkan pelabuhan Virginia dan akan belayar selama tiga minggu untuk merentas Lautan Atlantik ke Sepanyol. Svante Thurnberg, bapa Greta dan seorang pelayar profesional Nikki Henderson akan turut sama dalam kapal layar Perancis yang diberi nama La Vagabonde itu. (Vagabonde bermakna pengembara atau bergelandangan).

La Vagabonde menggunakan tenaga solar dan generator hidro untuk menjana tenaga sepanjang pelayaran.
Sebagai perbandingan, penerbangan hampir 4,000km dari New York ke California akan menghasilkan 20 peratus dari gas rumah hijau yang dijana sebuah kereta setahun.