"Kalau komunis diangkat pejuang kemerdekaan, polis dan tentera jadi apa?"

"Kalau komunis diangkat pejuang kemerdekaan, polis dan tentera jadi apa?"
Menurut prof Ramlah, anak muda perlu menjadi seorang yang rajin membaca bahan akademik dan mempunyai pemikiran kritis. - Gambar fail
KUALA LUMPUR : Pakar Sejarah, Prof Datin Paduka Datuk Dr Ramlah Adam menegaskan sejarah Malaysia tidak perlu ditulis semula.

Jelasnya, mana-mana pihak tidak boleh mengubah fakta terutama sejarah kemerdekaan negara.

Pada masa sama, beliau kecewa dengan sesetengah pihak terutama anak muda yang bergerak dalam kumpulan yang cuba mengiktiraf pergerakan komunis kononnya sebagai pejuang kemerdekaan.

"Jadi saya tanya, yang polis, dan tentera itu jadi apa? Apa kamu nak namakan mereka, padahal selama ini merekalah pejuang negara.
"Mereka sanggup berkorban nyawa, dapat gaji kecil, ramai yang putus kaki sebab jerangkap samar, dan anak dibesarkan dengan kudrat yang tidak kuat. Jadi mereka itu kita nak panggil apa?," katanya dalam satu temubual dengan Astro AWANI.

Katanya, kebebasan bersuara yang semakin terbuka luas hari ini menyebabkan wujudnya persoalan-persoalan sedemikian.

Bagaimanapun katanya, anak muda perlu menjadi seorang yang rajin membaca bahan akademik dan mempunyai pemikiran kritis.

"Anak muda mesti guna pemikiran kritis mereka itu untuk menyoal setiap pembacaan. Kalau tidak bersetuju dengan saya (buku ditulis), buat kajian untuk persoal pendapat saya.

"Namun, kalau tiada, maka jangan main terima sahaja seperti apa yang dapat dari aplikasi Whatsapp yang boleh mempengaruhi. Jadi kamu kena ada bahan akademik. Jadi itu isunya sekarang," ujarnya lagi.

Justeru, beliau menuntut pihak yang cuba mengiktiraf perjuangan komunis agar mengemukakan bukti kukuh.

"Setiap sejarah yang ditulis adalah berdasarkan rekod. Jadi kalau kamu kata komunis pejuang, apa buktinya? Mana rujukannya?," tambahnya.

Sebelum ini, aktivis, Fadiah Nadwa Fikri menggesa kerajaan untuk menilai semula buku teks sejarah dan memasukkan fakta mengenai perjuangan kemerdekaan oleh golongan berhaluan kiri termasuk Parti Komunis Malaya, (PKM).

Bagaimanapun, Perdana Menteri, Tun Dr Mahathir Mohamad menjelaskan, kerajaan masih belum mengkaji cadangan berkenaan. 

Jelas Tun Dr Mahathir, hal ini bukan berniat mempromosikan perjuangan komunis sebaliknya lebih kepada maksud supaya komunis, kapitalis, demokrasi dan kleptokrasi difahami.