Tutup

Dewan Rakyat kecoh! MP Pasir Salak diarah keluar

Dewan Rakyat kecoh! MP Pasir Salak diarah keluar
Isu tercetus lantaran Tajuddin tidak berpuas hati setelah Menteri Pertanian dan Industri Asas Tani (MOA), Datuk Salahuddin Ayub tidak menjawab soalannya mengenai inisiatif program. - Gambar fail
KUALA LUMPUR: Ahli Parlimen Pasir Salak, Datuk Seri Tajuddin Abdul Rahman diarahkan keluar Dewan Rakyat hari ini dan digantung selama empat hari. 
 
Ia berikutan keingkarannya mematuhi arahan Timbalan Yang Dipertua Dewan Rakyat, Nga Kor Ming supaya tidak mengganggu persidangan Dewan. 
 
Isu tercetus lantaran Tajuddin tidak berpuas hati setelah Menteri Pertanian dan Industri Asas Tani (MOA), Datuk Salahuddin Ayub tidak menjawab soalannya mengenai inisiatif program, sebaliknya mewakilkan Timbalannya, Sim Tze Tzin.
 
Akibat daripada tindakan Tajuddin yang tidak henti meluahkan rasa tidak puas hatinya dan memakan masa yang lama, Kor Ming tidak membenarkan Ahli Parlimen Pasir Salak itu meneruskan peluang bertanyakan soalan tambahan.
 
 
Ia sekaligus memuncakkan lagi rasa tidak puas hati  Tajuddin hingga perang mulut kedua-dua individu itu berlanjutan hampir 15 minit.
 
Akhirnya Kor Ming menggunakan Peraturan Mesyuarat 44 (2) untuk menghalau Tajuddin keluar selama dua hari.
 
Namun disebabkan masih enggan meninggalkan sidang mesyuarat, Kor Ming memerintahkan tempoh penggantungan itu dari dua hari menjadi empat hari.
 
Namun, Tajuddin dilihat keluar Dewan Rakyat sekitar jam 11.30 pagi selepas hampir 10 minit ketetapan dibuat Kor Ming. 




Tag: Tajuddin Abdul Rahman, Salahuddin Ayub, Nga Kor Ming, Dewan Rakyat, Parlimen, Timbalan Yang Dipertua Dewan Rakyat, Menteri Pertanian dan Industri Asas Tani, MOA



Komen Anda?

* Klik pada "Sort by" untuk kemaskini komen

PENAFIAN:
Astro AWANI tidak bertanggungjawab terhadap pendapat yang diutarakan melalui artikel ini. Ia pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri. Terima kasih.